Kompas.com - 09/10/2021, 15:16 WIB
Ilustrasi siklon tropis Ilustrasi siklon tropis

KOMPAS.com - Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memantau adanya siklon tropis yang tumbuh di belahan bumi utara Indonesia.

Kepala Pusat Meteorologi Publik BMKG A. Fachri Radjab mengatakan, saat ini terdapat dua siklon tropis yang terpantau di belahan bumi utara, yaitu siklon tropis Lionrock dan siklon tropis Kompasu.

Siklon tropis Lionrock, yang tumbuh sejak 8 Oktober 2021, berada di Laut Cina Selatan sebelah selatan Cina, tepatnya di 18.0 LU, 110.9 BT dengan kecepatan angin maksimum mencapai 35 knots (65 km/jam) dan tekanan udara minimum di pusatnya mencapai 994 hPa.

Sedangkan siklon tropis Kompasu, terbentuk di sekitar wilayah Samudra Pasifik Barat sebelah timur Filipina, tepatnya di 13.8 LU, 131.5 BT dengan kecepatan angin maksimum di sekitar sistemnya mencapai 35 knots (65 km/jam) dan tekanan udara di pusatnya mencapai 998 hPa.

"Siklon tropis Lionrock bergerak perlahan ke arah utara menjauhi wilayah Indonesia dan diprakirakan intensitasnya akan meningkat dalam 24 jam kedepan," ujar Fachri melalui keterangan tertulis kepada Kompas.com, Sabtu (9/10/2021).

Adapun siklon tropis Kompasu bergerak ke arah timur menjauhi wilayah Indonesia, dengan perkiraan intensitasnya juga akan meningkat dalam 24 jam ke depan.

Baca juga: Siklon, Badai, dan Topan, Apa Bedanya?

Dampak siklon tropis

Fachri memaparkan, siklon Tropis Lionrock dan siklon tropis Kompasu dalam 24 jam ke depan dapat memberikan dampak tidak langsung terhadap kondisi cuaca di Indonesia.

Dampaknya dapat berupa hujan dengan intensitas sedang hingga lebat dan gelombang laut yang naik.

Untuk hujan sedang hingga lebat, berpeluang terjadi di wilayah Aceh, Kepulauan Riau, Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Utara.

Sementara, untuk gelombang laut dengan ketinggian 2,5-4 m berpotensi terjadi di Laut Natuna Utara, Laut Natuna, Laut Sulawesi dan Samudra Pasifik utara Halmahera.

Adapun gelombang laut dengan ketinggian 1,25-2,5 meter dapat terjadi di beberapa wilayah perairan berikut:

  • Perairan Kepulauan Anambas
  • Laut Natuna Utara
  • Perairan Kepulauan Natuna
  • Perairan Kalimantan Utara
  • Selat Makassar
  • Perairan Kepulauan Sangihe-Kepulauan Talaud
  • Perairan Bitung-Kepulauan Sitaro
  • Perairan utara dan selatan Sulawesi Utara
  • Laut Maluku
  • Perairan Kepulauan Halmahera
  • Laut Halmahera
  • Samudra Pasifik utara Papua Barat hingga Papua.

Selain dampak tidak langsung dari kedua siklon tropis tersebut, lanjut Fachri, cuaca di wilayah Indonesia juga dipengaruhi oleh kondisi atmosfer yang cukup basah dan tingkat konvektivitas yang tinggi.

Akibat kondisi ini, berpeluang terjadi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat, bahkan disertai kilat/petir/angin kencang hingga 15 Oktober mendatang.

Baca juga: BMKG: Waspadai Cuaca Ekstrem Masuki Masa Pancaroba

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.