[HOAKS] Tukul Arwana Pendarahan Otak karena Vaksinasi Covid-19

Kompas.com - 26/09/2021, 10:32 WIB
Ilustrasi Hoaks KOMPAS.com/Akbar Bhayu TamtomoIlustrasi Hoaks
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta
hoaks

hoaks!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, informasi ini tidak benar.

KOMPAS.com - Beredar informasi di media sosial Facebook yang menyebutkan bahwa artis Tukul Arwana jatuh sakit akibat menerima vaksin Covid-19.

Seperti diketahui, Tukul Arwana dibawa ke rumah sakit pada Rabu (22/9/2021) akibat mengalami pendarahan otak.

Tukul Arwana saat ini tengah mendapat perawatan intensif di Rumah Sakit Pusat Otak Nasional, Cawang, Jakarta Timur.

Berdasarkan konfirmasi Tim Cek Fakta Kompas.com, klaim yang menyatakan bahwa Tukul Arwana jatuh sakit setelah menerima vaksin Covid-19 adalah tidak benar alias hoaks.

Narasi yang beredar

Informasi yang menyebutkan Tukul Arwana jatuh sakit setelah menerima vaksin dibagikan di Facebook oleh akun ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Berikut narasi selengkapnya:

"Lekas sembuh om tukul ,,sakit setelah vaksin,,tapi media mediA tidak akan mengaitkan dengan vaksin ,, karna vaksin tak akan pernah salah dimata pemuja kopit,"

Tangkapan layar hoaks Tukul Arwana sakit karena divaksinScreenshot Tangkapan layar hoaks Tukul Arwana sakit karena divaksin

Konfirmasi Kompas.com

Diberitakan Kompas.com, Jumat (24/9/2021) Direktur Utama Rumah Sakit Pusat Otak Nasional (RS PON) Mursyid Bustami menegaskan, pendarahan otak seperti yang dialami Tukul Arwana tidak ada kaitannya dengan vaksinasi Covid-19.

"Ini perlu kita klarifikasi secara ilmiah pun kami sudah melihat tidak ada hubungan stroke pendarahan atau pendarahan otak dengan vaksin Covid-19 ini," kata Mursyid dalam konferensi pers melalui kanal YouTube Kemenkes RI, Jumat (24/9/2021).

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.