Jaya Suprana
Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Lestari Mendamba Pemilu Online

Kompas.com - 20/09/2021, 10:04 WIB
Ilustrasi. PIXABAY/ MOHAMED HASSANIlustrasi.

 

AKIBAT perhatian terlalu tersedot oleh kemelut pagebluk Corona maka saya kerap lupa bahwa tiga tahun lagi yaitu 2024 bangsa Indonesia akan menyelenggarakan kerja besar yaitu pemilihan umum sekaligus pemilihan presiden.

Sejak demokrasi dihadirkan oleh Orde Reformasi, saya sudah mendambakan pemilu di Indonesia dapat diselenggarakan secara online.

Deputi kemenristek Idwan Suhardi sepenuhnya mendukung dambaan saya dengan penegasan bahwa Kemenristek dan BPPT siap mengerahkan segenap ilmuwan dan teknolog terhebat Indonesia untuk secara teknis menjamin pemilu online akhirnya dapat terwujud diselenggarakan di persada Nusantara tercinta ini.

Para sahabat saya yang kebetulan ketua KPU juga mengharapkan pemilu di Indonesia diselenggarakan secara online sebab lebih terjamin mengurangi kecurangan di samping lebih cepat serta lebih akurat ketimbang pemilu konvensional di mana setiap warga harus datang nyoblos di bilik coblosan pemilu.

Menolak

Adalah keniscayaan bahwa terhadap setiap gagasan ada yang pro namun ada pula yang kontra. Maka wajar bahwa ada pihak yang menolak pemilu online dengan anggapan justru akibat dikhawatirkan akan mengurangi kemungkinan untuk melakukan kecurangan.

Terbukti setelah perpajakan menggunakan sistem online maka kecurangan pajak langsung merosot tajam.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Industri kertas wajar lebih suka pemilu yang menggunakan kertas untuk dicoblos sebab menaikkan omzet kertas secara bukan alang kepalang.

Omzet dahsyat itu langsung lenyap jika pemilu diselenggarakan secara elektronik akibat bebas kertas.

Dambaan pemilu online tak kunjung terkabul akibat ditentang mereka yang lebih diuntungkan baik secara perolehan suara mau pun duit dari pemilu bukan online.

Menghindari kerumunan

Mumpung pemilu 2024 masih tiga tahun (apalagi konon KPU sedang meninjau kemungkinan mengundur pemilu 2024 sampai dengan 2027 atau entah kapan) maka saya beikhtiar resusitasi gagasan pemilu online yang telah terkubur masih ditambah kekhawatiran atas fakta bahwa pemilu non-online pasti menghadirkan kerumunan kondusif menularkan virus penyakit yang merusak saluran pernafasan.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.