Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Update Corona 6 September: Varian Mu di Amerika | Penghentian Pertandingan Sepak Bola di Brazil

Kompas.com - 06/09/2021, 09:45 WIB
Rosy Dewi Arianti Saptoyo,
Inggried Dwi Wedhaswary

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Sejumlah negara di dunia masih terus melaporkan kasus baru infeksi Covid-19 di wilayahnya.

Berdasarkan data dari Worldometers, Senin (6/9/2021) pagi, virus corona SARS-CoV-2 telah menginfeksi sebanyak 221.507.899 orang di seluruh dunia.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 197.997.466 orang telah dinyatakan sembuh, dan sedikitnya 4.581.062 orang di seluruh dunia meninggal akibat SARS-CoV-2 tersebut.

Amerika Serikat masih menjadi negara dengan angka kasus tertinggi sampai saat ini.

Berikut 5 negara dengan jumlah kasus Covid-19 tertinggi di dunia:

  • Amerika Serikat: 40.800.541 kasus, 666.219 meninggal dunia, 31.315.475 sembuh
  • India: 33.027.136 kasus, 440.785 meninggal dunia, 32.174.493 sembuh
  • Brazil: 20.890.779 kasus, 583.628 meninggal dunia, 19.862.438 sembuh
  • Rusia: 7.012.599 kasus, 187.200 meninggal dunia, 6.270.731 sembuh
  • Inggris: 6.978.126 kasus, 133.229 meninggal dunia, 5.609.575 sembuh

Amerika Serikat

Ilustrasi varian Mu masuk dalam daftar Variant of Interest WHO. Varian Mu berasal dari Kolombia, dan varian virus corona baru ini teridentifikasi pertama kali pada Januari 2021. SHUTTERSTOCK/Lightspring Ilustrasi varian Mu masuk dalam daftar Variant of Interest WHO. Varian Mu berasal dari Kolombia, dan varian virus corona baru ini teridentifikasi pertama kali pada Januari 2021.
Departemen Kesehatan Masyarakat Los Angeles telah mengidentifikasi 167 kasus yang terkonfirmasi sebagai virus corona varian Mu.

Melansir laman pemerintah Los Angeles, spesimen ini diurutkan antara 19 Juni dan 21 Agustus 2021, dengan mayoritas spesimen varian Mu diurutkan pada bulan Juli.

Varian Mu pertama kali diidentifikasi di Kolombia pada Januari 2021 dan sejak itu dilaporkan di 39 negara.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberi label varian Mu yang merupakan garis keturunan B.1.621, sebagai varian yang diminati pada 30 Agustus 2021.

Varian Mu ditemukan memiliki mutasi kunci yang terkait dengan transmisibilitas yang lebih besar dan potensi untuk menghindari antibodi.

Kendati demikian, diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan apakah varian Mu lebih menular, lebih mematikan, atau lebih resisten terhadap vaksin dan perawatan daripada jenis Covid-19 lainnya.

Baca juga: Waspada Varian Mu, Bagaimana Potensinya Sampai ke Indonesia?

Indonesia

Warga berjalan di dekat dinding bermural di Jalan Jagir Wonokromo, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (24/8/2021). Pemerintah menetapkan penurunan tingkat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di sejumlah wilayah, salah satunya Kota Surabaya menjadi level 3 yang sebelumnya di level 4 mulai 24-30 Agustus 2021 seiring menurunnya kasus positif dan penularan Covid-19.ANTARA FOTO/Didik Suhartono Warga berjalan di dekat dinding bermural di Jalan Jagir Wonokromo, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (24/8/2021). Pemerintah menetapkan penurunan tingkat Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) di sejumlah wilayah, salah satunya Kota Surabaya menjadi level 3 yang sebelumnya di level 4 mulai 24-30 Agustus 2021 seiring menurunnya kasus positif dan penularan Covid-19.
Indonesia ada di urutan ke-13 negara dengan jumlah kasus Covid-19 terbanyak di dunia.

Hingga Senin (6/9/2021) pagi, total kasus Covid-19 di Indonesia tercatat 4.129.020 kasus. Hingga saat ini, masih ada 155.519 kasus aktif di Indonesia.

Dari total kasus tersebut, 3.837.640 di antaranya dinyatakan sembuh. Sementara itu, angka virus corona di Indonesia telah menyebabkan 135.861 kematian.

Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan, penurunan angka kematian akibat Covid-19 harus jadi fokus setiap pemerintah daerah.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com