Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Jaya Suprana
Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Kemelut Berkelanjutan Afghanistan

Kompas.com - 19/08/2021, 12:39 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SAYA belum sempat ke Afghanistan sebab undangan dari Dubes Afghanistan untuk berkunjung ke Afghanistan kandas akibat saya terkena serangan jantung plus batu empedu harus dibuang kemudian disusul pagebluk Corona. Kini Afghanistan ganti pimpinan tanpa lewat pemilu.

Kagum

Namun dari kejauhan saya mengagumi Afghanistan dari masukan info tangan pertama tokoh jurnalis Teguh Santosa yang pernah meliput Afghanistan kemudian menulis buku berjudul Di Tepi Amu Darya.

Saya mengagumi bangsa Afghanistan juga dari apa yang saya lihat pada kenyataan budi pekerti keluarga besar Shah dengan kakek-moyang berasal dari Afghanistan yang kini menjadi para warga terhormat kota Medan.

Dari lembaran sejarah dunia versi Barat, saya memetik kesimpulan bahwa bangsa Afghanistan mirip Aceh sebagai bangsa yang memiliki semangat kebanggaan nasional sangat tinggi maka tidak pernah mau tunduk kepada bangsa asing. Afghanistan is a proud nation.

Namun di sisi lain Afghanistan senasib dengan Polandia secara geografis mau pun geopolitik terletak pada kawasan persimpangan jalan negara-negara tetangga mau pun negara-negara adhi kuasa sehingga Afghanistan senantiasa menjadi gelanggang pertarungan antar-para negara dengan masing-masing kepentingan beda satu dengan lain-lainnya

Pemberitaan

Akibat tidak tahu mengenai apa yang sebenarnya sedang terjadi maka saya mencoba tidak sembrono memberikan penilaian apalagi penghakiman terhadap apa yang sedang terjadi setelah kaum Taliban mengambil alih tampuk kekuasaan pemerintahan Afghanistan.

Memang terberitakan bahwa presiden Afghanistan telah terbang meninggalkan Kabul namun juga terberitakan bahwa Wakil Presiden Afghanistan masih tetap berada di Kabul untuk bekerjasama dengan kaum Taliban menatalaksana pemerintahan Afghanistan.

Memang terviralkan foto betapa banyak warga Afghanistan berebut tempat di dalam pesawat terbang untuk terbang ke luar negeri namun tidak diberitakan berapa banyak warga yang tetap memilih untuk tetap tinggal di Afghanistan.

Adegan warga berebut meninggalkan Afghanistan menyusul tentara Smerika Serikat meninggalkan Afghanistan pada hakikatnya mirip adegan warga Saigon berebut menunggalkan Vetnam menyusul tentara Amerika Serikat meninggalkan Vietnam.

Memang harus diakui bahwa pemberitaan dikuasi oleh kantor berita sekutu Amerika Setikat didukung film-film produksi Holywood.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Partai Buruh Akan Kembali Gelar Demo Besar-besaran pada Awal Februari, Apa Alasannya?

Partai Buruh Akan Kembali Gelar Demo Besar-besaran pada Awal Februari, Apa Alasannya?

Tren
Ramai soal Rekrutmen CPNS Dibuka pada Juni 2023, Ini Jawaban Kemenpan-RB

Ramai soal Rekrutmen CPNS Dibuka pada Juni 2023, Ini Jawaban Kemenpan-RB

Tren
Ramai soal Penipuan Berkedok Undangan Digital, Bagaimana Cara Membedakan Undangan Asli dan Palsu?

Ramai soal Penipuan Berkedok Undangan Digital, Bagaimana Cara Membedakan Undangan Asli dan Palsu?

Tren
Ramai soal Pukul 18.00 Maghrib Langit Masih Terang, Ini Penjelasan BMKG

Ramai soal Pukul 18.00 Maghrib Langit Masih Terang, Ini Penjelasan BMKG

Tren
Bahaya Penipuan Berkedok Undangan Pernikahan dan Cara Mengantisipasinya

Bahaya Penipuan Berkedok Undangan Pernikahan dan Cara Mengantisipasinya

Tren
Bisakah Lulusan SMA, SMK, S1, S2, dan S3 Daftar Prakerja? Ketahui Syaratnya!

Bisakah Lulusan SMA, SMK, S1, S2, dan S3 Daftar Prakerja? Ketahui Syaratnya!

Tren
5 Gejala Pembengkakan Kelenjar Getah Bening yang Jarang Disadari

5 Gejala Pembengkakan Kelenjar Getah Bening yang Jarang Disadari

Tren
Viral, Twit Pesawat Scoot Berputar-putar di Atas Kota Manado, Ada Apa?

Viral, Twit Pesawat Scoot Berputar-putar di Atas Kota Manado, Ada Apa?

Tren
Holland Bakery Tebar Diskon 45 Persen, sampai Kapan?

Holland Bakery Tebar Diskon 45 Persen, sampai Kapan?

Tren
Peringatan Dini BMKG dan Potensi Hujan Lebat pada 28-30 Januari 2023

Peringatan Dini BMKG dan Potensi Hujan Lebat pada 28-30 Januari 2023

Tren
7 Sayuran yang Boleh Dimakan Penderita Asam Lambung

7 Sayuran yang Boleh Dimakan Penderita Asam Lambung

Tren
Viral, Foto Mobil Bertuliskan Batalyon Komando 464 Kopasgat Disebut Warganet Odong-odong Militer, Kendaraan Apa Itu?

Viral, Foto Mobil Bertuliskan Batalyon Komando 464 Kopasgat Disebut Warganet Odong-odong Militer, Kendaraan Apa Itu?

Tren
6 Tanda Orang Berbohong Bisa Dilihat dari Wajah, Perhatikan Mata dan Rahang

6 Tanda Orang Berbohong Bisa Dilihat dari Wajah, Perhatikan Mata dan Rahang

Tren
Ramai soal Penipuan Berkedok Undangan Nikah, Pakar: Saldo Bisa Terkuras Habis

Ramai soal Penipuan Berkedok Undangan Nikah, Pakar: Saldo Bisa Terkuras Habis

Tren
Sering Bikin Bingung, Ini Perbedaan Batu Empedu dengan Batu Ginjal

Sering Bikin Bingung, Ini Perbedaan Batu Empedu dengan Batu Ginjal

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+