Kompas.com - 13/08/2021, 06:00 WIB
Tampilan madu yang baru saja dipotong dari salah satu frame sarang lebah dalam kotak ternak lebah madu di area budi daya lebah madu yang berada di lembah hutan kaki Gunung Pangrango di Desa Bojongmurni, Kecamatan Ciawi, Kabupaten Bogor, Minggu (23/5/2021). kompas.com / Nabilla RamadhianTampilan madu yang baru saja dipotong dari salah satu frame sarang lebah dalam kotak ternak lebah madu di area budi daya lebah madu yang berada di lembah hutan kaki Gunung Pangrango di Desa Bojongmurni, Kecamatan Ciawi, Kabupaten Bogor, Minggu (23/5/2021).

KOMPAS.com - Madu dikenal sebagai cairan pengganti gula yang memiliki banyak khasiat bagi kesehatan. Sayangnya, banyak pula yang belum mengetahui cara membedakan antara madu asli dan palsu.

Sepanjang sejarah, madu dimanfaatkan untuk berbagai penyembuhan penyakit. Mulai diabetes, mengurangi bau badan, mengobati luka, hingga mencegah bakteri tumbuh dalam tubuh.

Khasiat madu yang menjanjikan ini membuatnya diburu orang. Alhasil, pemalsuan madu marak seiring dengan permintaan madu sarang (madu yang masih di dalam sarang) yang terus meningkat.

Nah, membedakan madu asli dengan yang palsu menjadi rumit lantaran banyaknya jenis madu yang beredar di Indonesia.

Ada yang warnanya gelap dan cerah, ada yang konsistensinya cair dan kental, aroma yang tajam dan halus, serta rasa yang manis, asam, ataupun pahit.

Tak ada patokan khusus, seperti misalnya madu yang cair artinya madu palsu atau madu yang punya rasa pahit sudah pasti madu asli.

Mengenal istilah madu palsu

Pakar produk-produk lebah madu Dr Muhammad Sahlan, mengatakan ada tiga jenis madu palsu yang beredar di masyarakat.

Baca juga: Cara Mengobati Asma dengan Madu

Dikutip Kompas.com, Kamis (12/11/2020), peneliti di Laboratorium Rekayasa Industri Bio Proses, Departemen Teknik Kimia Fakultas Teknik Unversitas Indonesia itu mengatakan ada tiga jenis madu palsu yang saat ini marak beredar di Indonesia.

Ketiga jenis madu palsu tersebut antara lain:

1. Madu sintetis.

Madu palsu ini benar-benar sintetis alias buatan. Yakni dibuat dari bahan-bahan yang sama sekali tidak alami seperti gula cair, soda kue, putih telur, dan sebagainya.

2. Madu oplosan.

Madu satu ini terbuat dari madu asli (murni) yang ditambah bahan lain. Tujuannya agar kuantitas bertambah banyak

3. Madu sirupan.

Jenis sirupan ini digunakan peternak lebah ketika paceklik, lebih tepatnya saat musim tidak ada bunga. Supaya lebahnya tetap hidup dan tidak punah, mereka digelonggong atau dicekoki dengan gula.

Ketiga madu palsu ini biasa disebut dengan singkatan SOS (Sintetis, Oplosan, Sirupan).

Baca juga: BPOM: Madu Palsu Tak Layak Dikonsumsi, Terutama Penderita Diabetes

Membedakan madu asli dan palsu

Meski ada bedanya, ternyata mengenali madu palsu tak semudah yang dibayangkan. Bahkan di mata peternah lebah.

“Sedikit sulit ketika kita membedakan mana madu murni dan sintetis,” kata peternak lebah di Eduwisata Lebah Madu di Desa Bojongmurni, di kaki Gunung Pangrango bernama Iyan Supriyadi.

Menurut Iyan yang juga Ketua Kelompok Tani Hutan (KTH) Sadar Tani Muda Desa Bojongmurni, jenis-jenis madu tak sekadar bisa dibedakan hanya dengan memperhatikan warna, aroma, tekstur, atau pun rasanya.

Walaupun begitu, masih ada cara yang bisa dilakukan untuk membedakan madu murni dengan madu sintetis, oplosan, dan sirupan dengan sederhana.

1. Tes dengan jari

Trik lainnya bagi kamu yang belum terbiasa dengan rasa madu murni, adalah dengan mengetes tekstur madu. Cukup oleskan sedikit madu di bagian telunjuk dan ibu jari tangan.

Kemudian gosok-gosok ibu jari dan telunjuk. Jika madu tersebut adalah madu murni, maka semakin lama digosok teksturnya akan jadi semakin kesat.

“Tapi ketika dilihat dengan kasat mata, kayak berminyak gitu madunya. Itu yang asli biasanya seperti itu,” imbuh Iyan.

2. Rasa dan aroma yang kas

Cara ini akan terasa mudah bagi Anda yang sudah sering mengonsumsi madu murni. Maka, sensasi keaslian rasanya sudah cukup dikenali.

Melalui indera perasa, aroma madu murni juga bisa dideteksi dengan mudah bagi yang sudah terbiasa. “Lidah itu tidak akan menerima ketika kita mengonsumsi madu yang terindikasi SOS,” kata Iyan.

Baca juga: 3 Cara Bedakan Madu Murni dengan Madu Oplosan, Tips dari Petani Lebah

3. Asal madu yang terpercaya

Selanjutnya adalah cara yang akurat untuk bisa membedakan apakah madu tersebut madu murni atau bukan. Caranya adalah dengan memastikan sumber madu yang kamu konsumsi tersebut.

Pertama, di mana lokasi peternakan madu tersebut berasal.

Kedua, pakan atau tanaman apa yang dikonsumsi oleh lebah.

Ketiga, jenis lebah apa yang memproduksi. Jangan lupa cek berapa banyak koloni lebah yang dimiliki peternakan.

“Kalau peternak itu hanya punya 10-15 koloni, apakah mungkin untuk menutupi permintaan pasar yang membludak? Karena permintaan pasar yang tinggi, akhirnya malah dioplos,” pungkas Iyan.

Sumber: Kompas.com (Penulis: Syifa Nuri Khairunnisa|Editor: Yuharrani Aisyah)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.