Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Tips Mengatasi Ban Mobil Pecah, Jangan Rem Mendadak

Kompas.com - 06/08/2021, 11:32 WIB
Muhamad Syahrial

Penulis

Sumber Kompas.com

KOMPAS.comBan mobil yang sudah tidak layak pakai atau kurang tekanan udara bisa tiba-tiba pecah saat mobil tengah dikendarai.

Tak hanya itu, lubang di jalan juga bisa menyebabkan ban mobil pecah. Namun, ada satu faktor utama yang dapat membuat ban pecah hingga pelek retak ketika menabrak lubang, yakni tekanan udara yang rendah.

Diberitakan Kompas.com, Minggu (1/8/2021), Zulpata Zainal, On Vehicle Test Manager PT Gajah Tunggal Tbk, mengatakan bahwa tekanan ban yang di bawah standar rekomendasi pabrikan dapat mengakibatkan ban pecah saat menabrak lubang di jalan.

“Ban dengan tekanan udara yang kurang saat menumbur lubang akan terjadi istilahnya shock burst, shock cord braking up. Pelek sudah pasti bisa retak, bahkan bisa terbelah dua dan bannya malah baik-baik saja,” kata Zulpata kepada Kompas.com.

Oleh sebab itu, Zulpata menyarankan untuk mengecek tekanan udara agar ban tidak pecah saat menabrak lubang di jalan.

Baca juga: Mudah, Ini Cara Mengusir Bau Rokok dari Dalam Mobil

Tips mengatasi ban mobil pecah saat dikendarai

Jika pecah ban terjadi, sebisa mungkin pengemudi tetap tenang dan tidak panik. Ini bertujuan agar pengemudi terhindar dari kecelakaan yang membahayakan dirinya dan pengemudi lain.

Akun Instagram @daschcamindonesia mengunggah sebuah video yang memperlihatkan sebuah mobil LSUV mengalami pecah ban saat melaju di jalan tol.

Beruntungnya, kejadian terjadi tidak menimbulkan kecelakaan karena pengemudi mampu menurunkan kecepatan kendaraannya secara perlahan.

Jika ban mobil pecah dan pengemudi langsung menginjak pedal rem, mobil akan mengalami perubahan arah yang drastis sehingga sulit dikendalikan, kata Sony Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI).

“Ingat, (jika ban pecah) pedal gas diinjak berakibat mobil bergerak liar, pedal kopling diinjak berakibat freewhel, dan pedal rem diinjak berakibat rollover,” jelas Sony kepada Kompas.com.

Baca juga: Viral, Video Mobil Goyang Saat Isi Bensin, Apa Sih Manfaatnya?

Alih-alih menginjak pedal rem, pengemudi seharusnya menahan setir atau melakukan counter-steer agar gerakan mobil tidak liar. Dengan bantuan engine brake, biarkan mobil melambat secara perlahan.

Di samping itu, pengemudi wajib memperhatikan indeks kecepatan dan muatan pada ban mobil untuk mencegah insiden ban pecah tersebut.

Perlu diingat bahwa setiap ban memiliki batasan indeks kecepatan dan muatan yang tampak dari kode yang tertera pada dinding ban, tepatnya dua kode terakhir.

Misal, pada ban tertera tulisan 175/65 R14 82H, maka 82 adalah indeks muatan H adalah indeks kecepatan.

Sumber: Kompas.com

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Cara Ikut Hari Sejuta Kiblat Kemenag Sore Ini, Ada Hadiah Rp 20 Juta

Cara Ikut Hari Sejuta Kiblat Kemenag Sore Ini, Ada Hadiah Rp 20 Juta

Tren
Perubahan Iklim Disebut Jadi Penyebab Qatar Airways Alami Turbulensi Hebat

Perubahan Iklim Disebut Jadi Penyebab Qatar Airways Alami Turbulensi Hebat

Tren
5 Poin Pidato Megawati di Rakernas PDI-P, Kritik Pemilu dan Peluang Puan Jadi Ketum PDI-P

5 Poin Pidato Megawati di Rakernas PDI-P, Kritik Pemilu dan Peluang Puan Jadi Ketum PDI-P

Tren
Mengaku Tidak Bunuh Vina, Pegi Tetap Terancam Hukuman Mati

Mengaku Tidak Bunuh Vina, Pegi Tetap Terancam Hukuman Mati

Tren
Kronologi Penangkapan DPO Caleg PKS di Aceh Tamiang, Diamankan Saat Belanja Pakaian

Kronologi Penangkapan DPO Caleg PKS di Aceh Tamiang, Diamankan Saat Belanja Pakaian

Tren
Cara Meluruskan Arah Kiblat Saat Matahari di Atas Kabah Hari Ini

Cara Meluruskan Arah Kiblat Saat Matahari di Atas Kabah Hari Ini

Tren
18 Tahun Silam Yogyakarta Diguncang Gempa M 5,9, Ribuan Orang Meninggal Dunia

18 Tahun Silam Yogyakarta Diguncang Gempa M 5,9, Ribuan Orang Meninggal Dunia

Tren
Apa yang Terjadi jika Tidak Membayar Denda Tilang Elektronik?

Apa yang Terjadi jika Tidak Membayar Denda Tilang Elektronik?

Tren
4 Pilihan Ikan Tinggi Seng, Bantu Cegah Infeksi Penyakit

4 Pilihan Ikan Tinggi Seng, Bantu Cegah Infeksi Penyakit

Tren
5 Update Pembunuhan Vina: Pegi Bantah Jadi Pelaku dan Respons Keluarga

5 Update Pembunuhan Vina: Pegi Bantah Jadi Pelaku dan Respons Keluarga

Tren
Batas Usia Pensiun Karyawan Swasta untuk Hitung Uang Pesangon Pensiunan

Batas Usia Pensiun Karyawan Swasta untuk Hitung Uang Pesangon Pensiunan

Tren
Tanda Kolesterol Tinggi yang Sering Diabaikan, Apa Saja?

Tanda Kolesterol Tinggi yang Sering Diabaikan, Apa Saja?

Tren
Air Rendaman dan Rebusan untuk Menurunkan Berat Badan, Cocok Diminum Saat Cuaca Panas

Air Rendaman dan Rebusan untuk Menurunkan Berat Badan, Cocok Diminum Saat Cuaca Panas

Tren
Prakiraan BMKG: Ini Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat, Angin Kencang, dan Petir pada 27-28 Mei 2024

Prakiraan BMKG: Ini Wilayah yang Berpotensi Hujan Lebat, Angin Kencang, dan Petir pada 27-28 Mei 2024

Tren
[POPULER TREN] Taruna TNI Harus Pakai Seragam ke Mal dan Bioskop? | Apa Tugas Densus 88?

[POPULER TREN] Taruna TNI Harus Pakai Seragam ke Mal dan Bioskop? | Apa Tugas Densus 88?

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com