Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Alumnus Beasiswa Bidikmisi UPN "Veteran" Jatim Lulus IPK 3,97

Kompas.com - 31/07/2021, 07:30 WIB
Artika Rachmi Farmita

Penulis

KOMPAS.com - Khusnul Prasetyo, memperoleh predikat wisudawan terbaik program sarjana di Universitas Pembangunan Nasional (UPN) "Veteran" Jatim. Menjalani 4 tahun perkuliahan selama pandemi Covid-19, ia berhasil meraih IPK 3,97 dari program studi Administrasi Publik.

Pemuda yang biasa dipanggil Pras ini menegaskan bahwa mahasiswa yang berkecimpung di organisasi kampus, mampu menjaga prestasi akademik. Mahasiswa organisatoris kerap dicibir karena stereotip tak bisa membagi waktu, yang berujung pada terbengkalainya perkuliahan.

"Aku pastikan itu salah besar," katanya dilansir dari laman UPN Veteran Jatim (26/7/2021).

Kuncinya: pandai mengatur waktu

Sejak bangku SMP, Pras sudah menunjukkan minat besarnya dalam berorganisasi. Alumnus SMP Negeri 23 Surabaya itu aktif di organisasi internal kampus mulai dari Ketua Komisi B Badan Legislatif Mahasiswa (BLM) FISIP, Ketua Umum BLM FISIP, hingga Ketua Divisi Kajian Publik di Pusat Kajian Administrasi Publik (PUSKAP).

Baca juga: Daya Tampung UPN Veteran Jatim di SBMPTN 2021

Selama kuliah, setidaknya 17 kali Pras diundang menjadi narasumber dalam kegiatan seminar. Ia juga menerbitkan 7 artikel ilmiah di jurnal terakreditasi Sinta.

Arek Suroboyo itu justru membuktikan bahwa aktif di organisasi dan berbagai kegiatan perlombaan bukan berarti menyepelekan tanggung jawab di bidang akademik. Manajemen waktu tetap kembali ke personal masing-masing.

Pras terang-terangan mengakui bahwa dia bukan anak pintar. IPK tinggi ia raih berkat perencanaan yang matang sejak awal menjejakkan kaki di pendidikan tinggi.

"IPK tinggi yang aku dapatkan bukan berarti aku pinter, tapi karena aku passion di jurusan Administrasi Publik (rumpun ilmu sosial)," ungkapnya.

Mantan Duta Lalu Lintas Polrestabes Surabaya tahun 2017 itu merasakan betapa nikmatnya menyukai program studi yang digeluti. Sehingga, ia yakin IPK tinggi dan predikat Cum Laude bukan sebuah keberuntungan semata.

"Alhamdullilah bersyukur sekali bisa mendapat predikat Cum Laude sekaligus menjadi Wisudawan Terbaik se-Prodi Administrasi Publik dan se-UPN Veteran Jatim," ucapnya.

Selama 4 tahun berkuliah di UPN, Pras bersyukur dapat mengharumkan nama kampus dengan menorehkan 17 prestasi di tingkat kampus, regional, maupun nasional.

Baca juga: UPN Veteran Jakarta, PTN Pertama Buka Jalur Khusus YouTuber

Passion penting, tapi bukan segalanya

Kecemerlangannya di bidang akademik tak lantas membuat Pras tinggi hati. Pras memang bangga, namun ia sadar betul IPK dan gelar Cum Laude tak menjadi jaminan kesuksesan di masa depan.

Kerja keras ayahnya yang berprofesi sebagai satpam, membuatnya termotivasi dalam segala hal. Termasuk perihal berusaha keras dan semaksimal mungkin selama kuliah.

Apalagi di Indonesia, pendidikan tinggi masih menjadi barang mewah. Hanya 8,5 persen dari total 270 juta penduduk negara ini yang mampu mengenyam bangku perkuliahan.

Bagi mahasiswa lain yang tengah berjuang, Pras berharap agar tak ada yang menyerah. Terutama bagi yang mungkin merasa kurang sreg dengan jurusan yang diambil.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

5 Fakta Pengemudi Fortuner Arogan Ditangkap, Ternyata Adik Pensiunan TNI

5 Fakta Pengemudi Fortuner Arogan Ditangkap, Ternyata Adik Pensiunan TNI

Tren
Dubai Banjir, KJRI Berikan Bantuan ke WNI yang Terjebak di Bandara

Dubai Banjir, KJRI Berikan Bantuan ke WNI yang Terjebak di Bandara

Tren
Rincian Harga Paket Layanan eSIM XL, Paling Murah Rp 40.000

Rincian Harga Paket Layanan eSIM XL, Paling Murah Rp 40.000

Tren
Warganet Soroti Persyaratan Rekrutmen PT KAI, Disebut Pakai Standar Tinggi

Warganet Soroti Persyaratan Rekrutmen PT KAI, Disebut Pakai Standar Tinggi

Tren
OJK Terbitkan Daftar 537 Pinjol Ilegal per 31 Maret 2024, Berikut Rinciannya

OJK Terbitkan Daftar 537 Pinjol Ilegal per 31 Maret 2024, Berikut Rinciannya

Tren
Perempuan Brasil Bawa Mayat dengan Kursi Roda ke Bank untuk Buat Pinjaman

Perempuan Brasil Bawa Mayat dengan Kursi Roda ke Bank untuk Buat Pinjaman

Tren
KAI Buka Rekrutmen Program Management Trainee 2024, Ini Syarat, Kriteria Pelamar, dan Tahapannya

KAI Buka Rekrutmen Program Management Trainee 2024, Ini Syarat, Kriteria Pelamar, dan Tahapannya

Tren
Kata Media Asing soal Gunung Ruang Meletus, Soroti Potensi Tsunami

Kata Media Asing soal Gunung Ruang Meletus, Soroti Potensi Tsunami

Tren
Dekan FEB Unas Diduga Catut Nama Dosen Malaysia di Jurnal Ilmiah, Kampus Buka Suara

Dekan FEB Unas Diduga Catut Nama Dosen Malaysia di Jurnal Ilmiah, Kampus Buka Suara

Tren
Apakah Info Penghasilan di Laman SSCASN Hanya Gaji Pokok? Ini Kata BKN

Apakah Info Penghasilan di Laman SSCASN Hanya Gaji Pokok? Ini Kata BKN

Tren
Terkenal Gersang, Mengapa Dubai Bisa Dilanda Banjir Besar?

Terkenal Gersang, Mengapa Dubai Bisa Dilanda Banjir Besar?

Tren
Dampak Erupsi Gunung Ruang, Bandara Sam Ratulangi di Sulawesi Utara Ditutup 3 Jam

Dampak Erupsi Gunung Ruang, Bandara Sam Ratulangi di Sulawesi Utara Ditutup 3 Jam

Tren
Puncak Hujan Meteor Lyrids 21-22 April 2024, Ini Cara Menyaksikannya

Puncak Hujan Meteor Lyrids 21-22 April 2024, Ini Cara Menyaksikannya

Tren
Mengenal Apa Itu 'Cloud Seeding', Modifikasi Cuaca yang Dituding Picu Banjir di Dubai

Mengenal Apa Itu "Cloud Seeding", Modifikasi Cuaca yang Dituding Picu Banjir di Dubai

Tren
Warganet Sebut Insentif Prakerja Gelombang 66 Naik Jadi Rp 700.000, Benarkah?

Warganet Sebut Insentif Prakerja Gelombang 66 Naik Jadi Rp 700.000, Benarkah?

Tren
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com