[HOAKS] Sejumlah Warga Disebut Meninggal Bersama usai Vaksin di Probolinggo

Kompas.com - 28/07/2021, 06:50 WIB
Ilustrasi hoaks KOMPAS.com/AKBAR BHAYU TAMTOMOIlustrasi hoaks
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta
hoaks

hoaks!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, informasi ini tidak benar.

KOMPAS.com – Sebuah unggahan pesan yang menyebut adanya warga Desa Leces, Probolinggo, Jawa Timur pada 16 Juli 2021 meninggal dunia secara bersamaan viral di media sosial Facebook.

Adapun warga yang meninggal dalam pesan yang beredar tersebut disebutkan meninggal usai divaksin (vaksin Covid-19).

Dari hasil penelusuran yang dilakukan, peristiwa tersebut terjadi di Lamongan, Jawa Timur, dan penyebab meninggalnya korban tersebut bukanlah karena vaksin, melainkan karena sakit serta usia tua.

Narasi yang beredar

Sebuah informasi mengenai adanya warga yang meninggal seusai vaksin Covid-19 secara bersamaan ramai dibagikan sejumlah netizen.

Informasi yang beredar tersebut dikatakan terjadi di Desa Leces, Probolinggo, Jawa Timur.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun narasi yang beredar adalah sebagai berikut:

Innalillahi Wainnailaihi Roji'un ...
Desa Leces Probolinggo, 16 Juli 2021
Meninggal bersama setelah divaksin !
Kalau sudah begini, siapa yang bertanggungjawab?
Apa ada misi terselubung?
Supaya 2 milyar Rakyat Negara Komunis bisa masuk ke Indonesia dgn mudah?
Negeri ini akan dijajah Aseng, tidak perlu menggunakan senjata, tidak perlu dengan perang, tidak perlu dgn modal besar, cukup dengan SUNTIK MATI !
Penjelasannya bagaimana klo sampe ada korban jiwa setelah menjalani vaksin spt ini? Dgn alasan mrk pny penyakit komorbid? Udah tau mrk pny penyakit komorbid kok tetep divaksin? Sdgkan ada beberapa penyakit yg memang tdk boleh menerima vaksin tp di beberapa berita nakes tetep maksa dan akibatnya nyawa penerima vaksin melayang !!!
NURANINYA DIMANA INI???
INI NYAWA MANUSIA ! KYK GA ADA HARGANYA !!!
STOP GOBLOK ! DAN MULAI LINDUNGI DIRI KALIAN MASING2 !!” demikian tulis narasi yang beredar.

Informasi yang beredar tersebut sembari menyertakan sebuah video yang menunjukkan sekumpulan orang tengah menyusun 5 keranda di dalam masjid.

Postingan tersebut salah satunya diunggah oleh akun Facebook berikut dan akun Facebook berikut.

Hoaks sejumlah orang meninggal bersamaan karena vaksintanngkapan layar Facebook Hoaks sejumlah orang meninggal bersamaan karena vaksin

Penelusuran Kompas.com

Dari penelusuran Kompas.com menggunakan potongan gambar yang diambil dari video viral tersebut ditemukan bahwa gambar identik dengan dengan gambar pada pemberitaan laman Beritajatim.com yang berjudul “Sehari, 5 Jenazah Warga Lamongan Dimakamkan Bersamaan,”.

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.