Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

5 Hal yang Perlu Diketahui soal Vaksinasi Covid-19 Berbayar

Kompas.com - 12/07/2021, 08:56 WIB
Rosy Dewi Arianti Saptoyo,
Inggried Dwi Wedhaswary

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Mulai hari ini, Senin (12/7/2021), sejumlah klinik Kimia Farma akan menjual vaksin Covid-19 bagi masyarakat Indonesia.

Masyarakat perlu membayar untuk bisa membeli vaksin individu tersebut.

Wakil Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Pahala N Mansury mengatakan, vaksinasi individu berbayar ini merupakan upaya untuk mempercepat penerapan program vaksinasi gotong royong.

"Pelayanan vaksinasi individu oleh Kimia Farma Group ini merupakan upaya untuk mengakselerasi penerapan vaksinasi gotong royong dalam membantu program vaksinasi Indonesia untuk mencapai herd immunity secepat-cepatnya,” tutur Pahala dalam keterangan tertulis, Sabtu (10/7/2021).

Baca juga: Mulai Hari Ini Ada Vaksin Covid-19 Berbayar, 1 Dosis Sekitar Rp 400.000-an

Berikut beberapa hal yang perlu diketahui tentang vaksin individu berbayar:

1. Aturan terbaru

Sebelumnya, vaksinasi gotong royong diatur dalam Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) Nomor 10 Tahun 2021.

Permenkes Nomor 10 menyebutkan, vaksinasi gotong royong adalah pelaksanaan vaksinasi kepada karyawan/karyawati, keluarga dan individu lain dalam keluarga yang pendanaannya dibebankan pada badan hukum atau badan usaha.

Akan tetapi, dalam Permenkes terbaru, terdapat perubahan definisi terkait perlaksanaan vaksinasi gotong royong.

Aturan dan definisi baru tersebut tertuang dalam Permenkes Nomor 19 Tahun 2021, yang ditetapkan pada 5 Juli 2021.

Pada Pasal 1 Ayat 5, terdapat perubahan definisi dari vaksinasi gotong royong.

Pasal tersebut berbunyi:
"Vaksinasi Gotong Royong adalah pelaksanaan vaksinasi Covid-19 kepada individu/orang perorangan yang pendanaannya dibebankan kepada yang bersangkutan, atau pelaksanaan vaksinasi Covid-19 kepada karyawan/karyawati, keluarga atau individu lain terkait dalam keluarga yang pendanaannya ditanggung atau dibebankan pada badan hukum/badan usaha."

Sederhananya, penerima vaksinasi gotong royong tidak terbatas bagi perusahaan, tetapi juga individu atau perorangan dengan membayar secara mandiri.

Baca juga: [POPULER TREN] Harga dan Vaksin yang Digunakan Kimia Farma dalam Vaksinasi Berbayar

2. Menggunakan Sinopharm

Vaksin yang akan dijual di klinik Kimia Farma adalah vaksin Sinopharm.

Hal ini dikonfirmasi oleh Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia (Kemenkes RI) Siti Nadia Tarmizi.

"Iya (Sinopharm)," kata Nadia, seperti diberitakan Kompas.com, Minggu (11/7/2021).

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com