Melihat Percepatan Vaksinasi Covid-19 di Indonesia dan Penanganan Pandemi

Kompas.com - 28/06/2021, 07:35 WIB

KOMPAS.com - Di berbagai wilayah di Indonesia tengah dilakukan vaksinasi gratis bagi masyarakat umum.

Gencarnya pelaksanaan vaksinasi gratis Covid-19 di Indonesia bagian dari percepatan vaksinasi sebagai bagian pengendalian pandemi virus corona.

Data terakhir, Indonesia telah berhasil memvaksin lebih dari 40 juta orang dari berbagai kalangan.

Berdasarkan informasi vaksinasi dari Kementerian Kesehatan, Sabtu (26/6/2021), sudah ada 40.349.049 orang yang mendapatkan vaksin Covid-19.

Baca juga: Vaksin Palsu Covid-19 Merajalela di Sejumlah Negara, Indonesia Dipastikan Aman

Dari jumlah itu, 32,26 persen di antaranya atau 13.018.524 orang sudah mendapatkan vaksin dalam 2 dosis atau penuh. Sisanya, sebanyak 26.032.131 baru mendapatkan suntikan dosis pertama.

Bulan Juni ini, Presiden meminta Menteri Kesehatan untuk dapat mencapai 700.000 suntikan vaksin per harinya, dan meningkat menjadi 1 juta suntikan vaksin per hari pada awal Juli mendatang. 

"Bapak Presiden meminta, agar kita bisa mencapai angka 700.000 (suntikan per hari) bulan ini. Kalau bisa awal bulan depan sudah dicapai 1 juta (suntikan per hari) dan tolong digerakkan semua komponen, baik vaksinasi pemerintah daerah maupun TNI/Polri," kata Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin, dalam konferensi pers, 21 Juni 2021.

Untuk target bulan ini, menurut Menkes, sudah tercapai.

Bagaimana melihat gencarnya vaksinasi Covid-19 di Indonesia dan penanganan pandemi?

Pakar epidemiologi dari Universitas Indonesia, Pandu Riyono, mengatakan, keduanya memiliki dampak yang signifikan dalam keseluruhan upaya penanganan pandemi di Indonesia.

"Tingginya tingkat vaksinasi dan minat masyarakat akan vaksin sangat berpengaruh (untuk mengendalilkan pandemi)," kata Pandu, saat dihubungi Kompas.com, Minggu (27/6/2021).

Namun, ia menyebutkan, laju vaksinasi yang dilakukan saat ini dan target yang dicanangkan pemerintah masih jauh dari yang dibutuhkan.

Indonesia menargetkan vaksinasi diberikan pada 181,5 juta jiwa penduduk yang berusia di atas 18 tahun untuk mencapai kekebalan kelompok atau herd immunity

"Masih jauh (dari yang jumlah idealnya)," kata Pandu. 

"Genjot saja sebanyak-banyaknya dan secepat-cepatnya," ujar dia.

Baca juga: WHO: Vaksin Covid-19 Tak Bahaya bagi Ibu Hamil

Jangan lupa upaya lain

Selain vaksinasi, 5M, dan 3T, Pandu juga menyebut kita perlu melakukan upaya lain untuk menangani pandemi.

Salah satunya adalah memberi perlindungan kepada masyarakat.

"Kita perlu memberikan pada penduduk perlindungan agar bisa tekan hospitalisasi (rawat inap) dan kematian," sebut Pandu.

Perlindungan yang dimaksudnya meliputi 3 hal yaitu perlindungan biologis, perilaku, dan sosial.

"Perlindungan biologis itu vaksin, perlindungan perilaku 3M, dan perlindungan sosial bila dibutuhkan (bantuan dana atau subsidi, dan sebagainya)," kata Pandu.

Selain itu, ada hal lain yang penting untuk digencarkan.

"Mobilisasi tokoh masyarakat dan terus kampanye atau edukasi agar setiap penduduk berkontribusi pada penanganan pandemi, 3M, dan upaya lainnya," ujar Pandu.

Dengan demikian, penanganan pandemi bisa lebih cepat dilakukan, karena semakin banyak pihak yang terlibat dan berperan aktif, tidak hanya mengandalkan kerja dan kebijakan yang dibuat oleh pemerintah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.