Lonjakan Kasus Covid-19 dan Dimulainya Penyekatan Kendaraan di Jembatan Suramadu...

Kompas.com - 06/06/2021, 16:31 WIB
Jajaran Kepolisian Polres Pelabuhan Tanjung Perak dan Tim Gabungan Lainnya Saat Melakukan Pemeriksaan Kendaraan Pribadi yang Akan Melintasi Jembatan Suramadu dan Masuk Ke Madura, Kamis (6/5/2021). KOMPAS.COM/MUCHLISJajaran Kepolisian Polres Pelabuhan Tanjung Perak dan Tim Gabungan Lainnya Saat Melakukan Pemeriksaan Kendaraan Pribadi yang Akan Melintasi Jembatan Suramadu dan Masuk Ke Madura, Kamis (6/5/2021).

KOMPAS.com - Penyekatan kendaraan dilakukan di Jembatan Suramadu, Jawa Timur mulai Minggu (6/6/2021) hingga pengumuman lebih lanjut.

Penyekatan dilakukan terhadap pengendara kendaraan bermotor yang berasal dari wilayah Madura dan hendak memasuki wilayah Surabaya.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana dan Perlindungan Masyarakat (BPB Linmas) Surabaya Irvan Widyanto mengatakan, selama penyekatan berlangsung, pengendara dari arah Madura diwajibkan menunjukkan hasil tes swab yang masih berlaku.

Baca juga: Update Corona Dunia 6 Juni: 5 Negara dengan Kasus Covid-19 Tertinggi | India Longgarkan Lockdown di Tengah Ancaman Gelombang 3

"Mereka harus menunjukkan bukti swab yang masih berlaku. Kalau tidak ada, kita swab antigen di sini," kata Irvan saat dikonfirmasi Kompas.com, Minggu (6/6/2021).

Irvan membenarkan bahwa penyekatan itu diberlakukan, sebagai respons atas meningkatnya kasus Covid-19 di Bangkalan, Madura.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebelumnya, informasi mengenai penyekatan di Jembatan Suramadu beredar di media sosial, salah satunya di Twitter, Minggu (6/6/2021) .

Baca juga: Mengenal Jembatan Suramadu dari Masa ke Masa...

Dalam unggahan tersebut, terlihat adanya penumpukan kendaraan dari arah Madura yang hendak menuju ke Surabya.

Baca juga: Kekebalan terhadap Covid-19 Disebutkan Bertahan Bertahun-tahun, Benarkah?

Peningkatan kasus di Bangkalan

Mengutip Kompas TV, Minggu (6/6/2021) lonjakan kasus Covid-19 di Kabupaten Bangkalan, Madura membuat manajemen RSUD setempat menutup layanan Instalasi Gawat Darurat (IGD).

"Iya kelihatannya sudah mulai terjadi peningkatan kasus ini setelah liburan panjang, itu yang kami khawatirkan," ujar Kepala Dinas Kesehatan Jawa Timur, Herlin Ferliana, Sabtu (5/6/2021).

Halaman:

25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X