AS Tak Temukan Bukti Teknologi Alien pada Penampakan UFO dalam 20 Tahun Terakhir

Kompas.com - 06/06/2021, 13:00 WIB
Rekaman radar yang menunjukkan lebih dari selusin benda terbang tak dikenal, bergerak dengan kecepatan tinggi, dan mengerumuni kapal perang Amerika Serikat (AS).
JEREMY CORBELL via YOUTUBERekaman radar yang menunjukkan lebih dari selusin benda terbang tak dikenal, bergerak dengan kecepatan tinggi, dan mengerumuni kapal perang Amerika Serikat (AS).

KOMPAS.com - Pejabat intelejen Amerika Serikat tidak menemukan bukti bahwa fenomena udara tak dikenal yang sebelumnya diamati oleh Angkatan Laut beberapa tahun terakhir adalah pesawat ruang angkasa alien atau UFO.

Meski demikian, mereka juga tidak bisa menjelaskan penampakan tak biasa yang telah membingungkan ilmuwan dan militer itu.

Melansir New York Times, laporan itu juga menemukan sebagian besar insiden yang didokumentasikan selama 20 tahun terakhir tidak berasal dari militer Amerika atau teknologi canggih pemerintah AS lainnya.

Baca juga: Apakah UFO dan Alien Benar-benar Ada?

120 penampakan

Pejabat senior mengakui bahwa ambiguitas temuan itu berarti pemerintah tidak dapat secara definitif mengesampingkan teori bahwa fenomena tersebut mungkin adalah UFO.

Ketertarikan lama AS dengan UFO telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir untuk mengantisipasi rilis laporan pemerintah.

Lebih dari 120 penampakan yang ditinjau dalam studi intelijen rahasia dari Satuan Tugas Pentagon dilaporkan oleh personel Angkatan Laut AS, sementara beberapa melibatkan militer asing.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Laporan tersebut mengakui bahwa banyak tentang fenomena yang diamati masih sulit untuk dijelaskan, termasuk kecepatan serta kemampuan untuk mengubah arah dan tenggelam.

Pejabat intelijen percaya, setidaknya beberapa fenomena udara bisa jadi teknologi eksperimental dari kekuatan saingan, kemungkinan besar Rusia atau China.

Seorang pejabat senior mengakui adanya kekhawatiran di antara pejabat intelijen dan militer bahwa China atau Rusia bereksperimen dengan teknologi hipersonik.

Baca juga: Menanti Kejelasan UFO dari Publikasi Laporan Militer AS

Rusia dan China

Rusia yang telah banyak berinvestasi dalam bidang hipersonik percaya, teknologi itu menawarkan kemampuan untuk menghindari teknologi pertahanan rudal AS.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.