Kompas.com - 11/05/2021, 08:45 WIB

KOMPAS.com - Pelopor batik Indonesia, Go Tik Swan atau K.R.T. Hardjonagoro menjadi nama yang muncul sebagai Google Doodle hari ini, Selasa, 11 Mei 2021.

Google merayakan hari kelahiran seniman Indonesia yang merupakan pakar seni lawas kontemporer dalam urusan mewarnai kain dengan lilin panas yang dikenal sebagai batik.

Lantas siapa Go Tik Swan itu?

Go Tik Swan lahir pada 11 Mei 1931 di Solo, Jawa Tengah dan meninggal dunia saat berusia 77 tahun tepatnya pada 5 November 2008.

Baca juga: Profil Marie Thomas, Dokter Perempuan Pertama di Indonesia yang Dijadikan Google Doodle Hari Ini

Budayawan dengan beragam minat

Harian Kompas, 6 November 2008 memberitakan, Go Tik Swan adalah budayawan yang tekun dengan beragam minat.

Pada masa muda, dia dikenal sebagai penari Jawa alusan.

Ketika menjadi mahasiswa di Jurusan Sastra Jawa, Universitas Indonesia (UI) pada 1955, ia sempat menari di Istana Negara.

Baca juga: Profil Prie GS, Budayawan Kelahiran Kendal yang Meninggal karena Serangan Jantung

Momen itu adalah peringatan Dies Natalis UI, ia mengadakan misi kesenian dengan membawakan tarian Jawa di hadapan Presiden Soekarno.

Go Tik Swan membawakan tarian Gambir Anom, yang merupakan tarian klasik Jawa bergaya Solo dan berhasil membuat Bung Karno kagum.

Sebagaimana diberitakan Kompas.com (2/10/2018), Bung Karno langsung memanggilnya, mengajaknya bersalaman, serta mengundangnya untuk datang ke Istana Negara.

Baca juga: Profil dan Perjalanan Karier Aprilia Manganang....

Pelopor batik Indonesia

Go Tik Swan, orang Tionghoa yang pencipta batik IndonesiaAriska Anggraini Go Tik Swan, orang Tionghoa yang pencipta batik Indonesia

Inilah awal perkenalannya dengan Bung Karno, yang kemudian menjadikannya sebagai staf ahli kebudayaan.

Karena kedekatannya dengan Bung Karno, Go Tik Swan diminta untuk menciptakan "batik Indonesia" sekitar 1957.

Untuk diketahui, Go Tik Swan lahir di tengah keluarga Tionghoa.

Baca juga: Mengenal Arief Budiman, Kakak Soe Hok Gie yang Meninggal karena Komplikasi

 

Ayahnya Go Dhian Ik, memiliki usaha dalam industri batik, karena itu ia sangat mengenal dan mencintai batik.

Nah, karena tidak ingin mengecewakan sang presiden, Go Tik Swan langsung menyanggupi permintaan itu.

Setelah lama mencari inspirasi, akhirnya Go Tik Swan menggabungkan berbagai karkater dari batik Solo, Jogja dan Pesisiran menjadi satu hingga terciptalah batik Indonesia.

Baca juga: Mengenang Soe Hok Gie, Aktivis yang Meninggal di Puncak Semeru karena Keracunan Gas

Ciptakan 200 motif batik

Semasa hidupnya, Go Tik Swan menciptakan sekitar 200 motif batik Indonesia, sehingga pemerintah memberikan penghargaan sebagai putra terbaik atas jasa-jasanya dengan tanda Kehormatan Bintang Budaya Parama Dharma.

Diberitakan Antara, 10 November 2011, ahli waris Go Tik Swan Siti Supiah Agreni menjelaskan, 200 motif batik tersebut dihasilkan Go Tik Swan sejak 1950-2008.

Bahkan, hasil karya batik Go Tik Swan yang luar biasa tersebut banyak mendapat pesanan dari kalangan pejabat negara seperti Presiden RI pertama Soekarno dan Megawati Soekarno Putri.

Di antara batik ciptaannya antara lain bermotif radyo kusumo, kuntul nglayang, kutila peksawani, dan parang anggrek.

Batik yang diciptakan Go Tik Swan merupakan perpaduan multi warna antara batik Solo dominasi hitam dan cokelat dengan daerah pesisir yang memiliki warna cerah.

Baca juga: Profil Presiden Kelima RI: Megawati Soekarnoputri

Turun temurun

Batik Go Tik SwanAriska Anggraini Batik Go Tik Swan

Menurut Siti, keluarga Go Tik Swan tersebut sudah turun-temurun mengusahakan batik. Awal diciptakan motif batik Indonesia, ketika itu atas saran Presiden Soekarno.

Sehingga, Go Tik Swan tergugah untuk mendalam segala sesuatu tentang batik di Solo, termasuk sejarah dan falsafahnya.

Go Tik Swan yang memiliki hubungan akrab dengan keluarga Keraton Solo memungkinkan belajar langsung dengan ibunda Susuhunan Paku Buwono XII yang memiliki pola pola batik pusaka.

Pola batik langka yang dulunya tidak dikenal umum maupun pola tradisional lainnya yang digalinya. Go Tik Swan berhasil mengembangkan tanpa menghilangkan ciri dan maknanya yang hakiki.

Pola yang dikembangkan itu diberinya warna-warna baru yang cerah, bukan hanya cokelat, biru, dan putih kekuningan seperti lazimnya dijumpai pada batik Solo dan Yogyakarta.

Baca juga: Selain Belanja, Kamu Juga Bisa Belajar Membatik di Kampung Batik Laweyan

Pemerhati keris

Bukan hanya maestro batik, Go Tik Swan juga dikenal sebagai seorang budayawan dan sastrawan Indonesia di Surakarta.

Semasa kecilnya bersekolah di "Neutrale Europesche Lagere School" di Solo bersama keluarga keraton, keturunan ningrat, anak-anak pembesar Belanda.

Ia juga dikenal sebagai pemerhati tosan aji (keris). Karena kecintaannya akan keris yang mendalam, pada 1959 ia mendirikan perkumpulan Bawarasa Tosanaji di Solo.

Baca juga: Trending di Twitter, Berikut Sejarah Keris

Go Tik Swan pernah menjabat sebagai Ketua Presidium Yayasan Radya Pustaka yang mengelola Museum Radya Pustaka di Solo.

Terakhir, dia juga pernah menjabat sebagai anggota Dewan Empu di Institut Seni Indonesia (ISI) Solo.

Pada 11 Agustus 2005, Go Tik Swan menandatangani wasiat berisi penyerahan sejumlah koleksinya berupa benda purbakala kepada Pemerintah RI apabila dia meninggal dunia.

Koleksinya yang amat berharga antara lain terdiri atas keris dan berbagai arca perunggu maupun batu amat langka. Penandatanganan wasiat ketika itu disaksikan oleh Direktur Jenderal Kebudayaan Edi Sedyawati.

Baca juga: Kisah di Balik Hari Batik Nasional

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.