Kompas.com - 04/05/2021, 18:15 WIB
Ilustrasi sate ayam madura. Dok. Shutterstock/ onyengradarIlustrasi sate ayam madura.

KOMPAS.com - Kasus sate beracun yang menewaskan Naba Faiz (10) anak seorang pengendara ojek online di Bantul, DIY menyedot perhatian masyarakat dalam beberapa hari terakhir.

Dari hasil pemeriksaan Laboratorium Kesehatan dan Kalibrasi Dinas Kesehatan DIY mengungkap ada kandungan potasium sianida (kalium sianida) dalam paket sate beracun yang dikirim pelaku Nani Apriliani Nurjaman (25). 

Baca juga: Kronologi Kasus Sate Beracun di Bantul: Sakit Hati Tak Jadi Dinikahi

Apa sebetulnya kalium sianida dan seberapa berbahayanya jika tertelan oleh manusia?

Senyawa beracun

Peneliti Pusat Penelitian Kimia Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Joddy Arya Laksmono menjelaskan, sianida adalah senyawa kimia yang sangat beracun.

Senyawa ini mudah larut dalam air, sehingga sangat sulit untuk mendeteksi apakah bahan makanan misalnya telah terpapar oleh senyawa potasium sianida ini kecuali dengan melakukan analisis menggunakan alat khusus di laboratorium.

Joddy juga mengatakan, sianida juga digunakan dalam berbagai proses kimia, seperti fumigasi, pengerasan besi dan baja, elektroplating, dan pemurnian bijih.

"Tidak semua orang dapat mencium bau dari sianida, karena pada dasarnya sianida tidak selalu mengeluarkan bau. Sekalipun berbau, sianida akan tercium seperti kacang almond pahit," kata dia kepada Kompas.com, Selasa (4/5/2021).

Selan itu, bentuk dari sianida ini sendiri juga beragam. Mulai dari sianida potasium (KCN) dan sianida sodium (NaCN) yang berbentuk kristal, serta berbentuk gas yang tidak berwarna seperti sianogen klorida (CNCI) dan hidrogen sianida (HCN).

Baca juga: Mengenal Kalium Sianida dalam Sate Beracun, Penyebab Tewasnya Anak Pengemudi Ojol di Bantul

Batas berbahaya

Joddy menyebutkan, dosis ambang batas berbahaya senyawa sianida yang masuk ke dalam tubuh manusia adalah 1,5 mg/kg berat badan manusia.

Misalnya seseorang yang memiliki berat badan 70 kg, maka ambang batas dosis bahaya sianida dalam tubuh orang tersebut adalah 105 mg/70 Kg berat tubuh manusia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X