Kompas.com - 02/05/2021, 10:30 WIB
Ilustrasi hoaks. KOMPAS.com/AKBAR BHAYU TAMTOMOIlustrasi hoaks.
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta
hoaks

hoaks!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, informasi ini tidak benar.

KOMPAS.com - Sebuah unggahan foto tentang penemuan mayat yang terdampar di perairan selatan Pulau Mandangin, Kabupaten Sampang, Madura, Jawa Timur beredar di media sosial Facebook, Jumat (28/4/2021).

Dalam unggahan tersebut juga disertai narasi tentang mayat yang belum diketahui identitasnya tersebut seperti korban awak kapal Nanggala-402 yang ditegaskan tenggelam di perairan utara Bali.

Kendati demikian, Kasubag Humas Polres Sampang Iptu Sunarno menegaskan bahwa informasi tersebut tidak benar.

Narasi yang beredar

Berdasaran penelusuran Kompas.com, unggahan foto disertai narasi tentang korban awak kapal Nanggala-402 tersebut salah satunya diunggah oleh @Al Ilmi dan juga @Fredik Manggaprouw pada 30 April 2021.

"Mgkn ni mayatx awak KRI Nanggala 402 kshan," tulis Al Ilmi.

"Tella di temukan mayat terdampar perairan pulau
mandangin .sampai sekarang belum.di temukan identitasnya .di curiga mayat yg terdampar ini berasal dari awak kapal nanggal 402," tulis Fredik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hoaks penemuan mayat di Pulau Mandangin merupakan awak kapal Nanggala 402Facebook Hoaks penemuan mayat di Pulau Mandangin merupakan awak kapal Nanggala 402

Penelusuran Kompas.com

Saat dikonfirmasi terkait temuan tersebut, Kasubag Humas Polres Sampang Iptu Sunarno membantah informasi tersebut.

"Mohon maaf, pak berita itu tidak benar," ujarnya kepada Kompas.com, Sabtu (1/5/2021) malam.

Sunarto menjelaskan mayat tersebut bukanlah bagian dari awak kapal selam Nanggala-402 yang tenggelam di perairan utara Bali beberapa waktu terakhir.

"Ya, bukan awak Nanggala. Dari hasil pemeriksaan umur korban diperkirakan 60 tahun," katanya singkat.

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Berkat konsistensinya, Kompas.com menjadi salah satu dari 49 Lembaga di seluruh dunia yang mendapatkan sertifikasi dari jaringan internasional penguji fakta (IFCN - International Fact-Checking Network). Jika pembaca menemukan Kompas.com melanggar Kode Prinsip IFCN, pembaca dapat menginformasikannya kepada IFCN melalui tombol di bawah ini.
Laporkan
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X