Mengenal Road Blocker, Alat yang Berfungsi Mencegah Aksi Balap Motor

Kompas.com - 23/04/2021, 20:00 WIB
Polisi sedang melakukan pelatihan penggunaan road blocker jenis ranjau paku di Mapolresta Solo, Selasa, (20/4/2021). Kasat Sabhara Polresta Solo, Kompol SutoyoPolisi sedang melakukan pelatihan penggunaan road blocker jenis ranjau paku di Mapolresta Solo, Selasa, (20/4/2021).

KOMPAS.com - Aksi balap liar yang meresahkan masyarakat masih kerap terjadi di jalanan Kota Solo, Jawa Tengah.

Menurut keterangan kepolisian, pelaku balap liar kerap memanfaatkan Jalan Adi Sucipto, Jalan Ahamad Yani, dan Jalan Slamet Riyadi.

Sebagai salah satu langkah antisipasinya, pihak Kepolisiaan Solo melakukan pengujian alat road blocker.

Baca juga: Gelar Balap Liar di Solo, Siap-siap Bakal Dipenjara 2 Bulan

 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Karesidenan Solo (@iks_infokaresidenansolo)

Tentang road blocker

Kasat Sabhara Polresta Solo, Kompol Sutoyo mengungkapkan, road blocker merupakan alat penghalau kendaraan dengan sistem stinger spike untuk menghentikan aksi balap liar di Solo.

Adapun alat tersebut juga digunakan untuk menghentikan aksi pelaku kejahatan yang melarikan diri.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Berfungsi untuk menghentikan secara paksa bagi pelaku kejahatan yang sudah diketahui untuk menyerah malah melarikan diri dengan menggunakan kendaraan bermotor. Termasuk pelanggaran lalu lintas, seperti balap liar," ujar Sutoyo saat dikonfirmasi Kompas.com, Jumat, (23/4/2021).

Menurut Sutoyo, penggunaan road blocker ini akan dilakukan secara selektif dan cermat.

Sebab penggunaan alat penghalau ini diharapkan bermanfaat guna melindungi masyarakat dan pengendara lalu lintas yang berkendara dengan kecepatan tinggi. 

Baca juga: Sedang Beradu Kencang saat Balap Liar, Dua Motor Ini Tiba-tiba Bersenggolan, 1 Tewas

Bentuk road blocker 

Terkait road blocker, Sutoyo menjelaskan bahwa bentuk alat ini menyerupai ranjau pakau besi.

"Untuk bentuk road blocker yang kita punya adalah sejenis ranjau paku," ujar Sutoyo.

"Fungsinya memperlambat pelaku kejahatan yang melarikan diri menggunakan kendaraan. Cara kerjanya alat ini meledakkan ban kendaraan pelaku saat menginjak alat ini," lanjut dia.

Saat pebalap motor menginjak road blocker, maka otomatis ban motornya akan gembos.

Dilansir dari KompasTV, (22/4/2021), jajaran Polresta Solo, telah berlatih menggunakan alat road blocker tersebut.

Pelatihan dilakukan di halaman Mapolresta Solo pada Selasa (20/4/2021).

Selain itu, pihaknya juga menyampaikan bahwa alat road blocker ini sudah tersedia di semua wilayah.

"Untuk Solo sendiri, Polresta dan Polsek sudah punya alat road blocker," ujar Sutoyo.

Harapannya, dengan berbekal pemahaman bentuk dan fungsi road blocker, maka pebalap liar dapat berkurang dan tidak melakukan aksi balap liar lagi.

Baca juga: Varian Virus Corona B1617 Diduga Picu Tsunami Covid-19 di India

Sanksi pelaku balap liar

Di sisi lain, Kasat Lantas Polresta Solo, Kompol Adhytiawarman Gautama Putra menyampaikan, pelaku pebalap liar dapat dijerat dengan Pasal 503 ayat (1) KUHP.

"Diancam dengan pidana kurungan paling lama tiga hari atau pidana denda paling banyak dua ratus dua puluh ribu rupiah, barangsiapa membuat riuh atau ingar, sehingga pada malam hari waktunya orang tidur dapat terganggu," bunyi pasal tersebut. 

Adhyt mengatakan, perilaku balap liar dinilai sudah sangat membahayakan terutama bagi pengendara jalan lain.

Oleh karena itu, polisi juga akan menindak tegas siapapun yang terlibat dalam aksi balap liar terutama yang marak pada bulan Ramadhan.

Baca juga: KRI Nanggala-402 dalam Pencarian, Ini 10 Negara yang Siap Membantu


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X