Kartini dan Sekolah Kartini, Impian Wanita Pribumi dan Utang Rasa Pemerintah Belanda

Kompas.com - 21/04/2021, 08:30 WIB
RA Kartini WIKIMEDIA COMMONS/GPL FDLRA Kartini

KOMPAS.com - Pola pikir RA Kartini tak seperti anak gadis pada zamannya. Mungkin karena Kartini sempat mengenyam pendidikan di Europese Lagere Scholl (ELS) meski hanya sampai usia 12 tahun.

Setelah itu, fase hidup Kartini tak jauh berbeda dari anak-anak wanita seusianya, yaitu menjalani pingitan ketat, berada di dalam rumah. 

Namun, meski tubuhnya tersekat dinding dan pintu kayu, ruang geraknya terkotak di sebuah bangunan bernama rumah, otak Kartini melanglang buana hingga ke Eropa. 

Pikirannya berjalan-jalan menyeberangi benua. Belajar tentang kehidupan bangsa Eropa, tentang pendidikan yang bisa dicicipi wanita-wanita muda seusianya, tentang kesempatan-kesempatan untuk setara yang ia sendiri belum bisa mendapatkannya.

Lewat pengetahuan berbahasa Belanda yang ia dapatkan ketika bersekolah di ELS, Kartini menjalin banyak tautan korespondensi dengan teman-teman wanitanya yang bermukim di Belanda. Salah satunya adalah Rosa Abendanon dan Estelle Zeehandelaar.

Baca juga: 21 April, Selamat Ulang Tahun, Ibu Kartini...

Keluhan-keluhan Kartini

Surat-surat Kartini kepada sahabatnya lebih banyak berisi keluhan. Tentang mengapa wanita pribumi harus menjalani pingitan dan tak bisa setara dalam hal menempuh ilmu seperti anak laki-laki, atau tentang mengapa harus ada poligami yang menempatkan wanita dalam ketidakadilan.

Keresahan Kartini makin membuncah tatkala ia menemukan lembar-lembar karya sastra yang semakin mematangkan otak dan gagasan-gagasan yang mengalir dari dalamnya.

Buku Louis Coperus, Multatuli, Van Eeden, dan Augusta De Witt dilahapnya tanpa ampun. Bahkan, konon, Surat-Surat Cinta milik Multatuli dibacanya hingga berulang-ulang kali.

Baca juga: Mengenal Sepak Terjang Multatuli, Sosok yang Menginspirasi RA Kartini

Impian Kartini

Rosa Abendanon atau Rosa Manuela yang adalah istri dari Abendanon, pejabat Dinas Pendidikan Belanda, adalah salah seorang teman yang paling mendukung gagasan-gagasan Kartini.

Rosa-lah yang pertama kali tertarik dengan gagasan Kartini yang ingin mendirikan sekolah kejuruan untuk perempuan pribumi. 

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X