Jaya Suprana
Pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan

Penulis adalah pendiri Sanggar Pembelajaran Kemanusiaan.

Aneka Tafsir Terhadap Petruk

Kompas.com - 27/03/2021, 10:47 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SEBAGAI seorang anggota Punakawan, Petruk merupakan tokoh penting di dalam mitologi Wayang Purwa yang tidak hadir di Mahabharata mau pun Ramayana akibat memang khas Nusantara.

Di masa kepresidenan Jokowi, Petruk menjadi populer di luar ranah Wayang Purwa, merambah masuk ke wilayah Medsos.

Pada awal Maret 2021 dalam rangka memasyarakatkan vaksinasi ke para seniman, Presiden Jokowi disambut oleh barisan Petruk menari oleh Butet Kartarejasa di padepokan seni Bagong Kussudiarjo.

Baca juga: Jokowi dan Cerita Topeng Petruk

Aneka tafsir

Maka bermunculah aneka tafsir terhadap Petruk. Ada yang menafsirkan Petruk yang berhidung panjang identik dengan Pinokio yang hidungnya makin panjang apabila berdusta.

Ada pula yang menafsirkan Petruk sebagai tokoh pahlawan melawan angkara murka penjajahan oleh oligarki.

Di dalam lelakon Wayang Purwa, para dalang menafsirkan Petruk berdasar kehendak dan selera subyektif masing-masing dalang. Maka, bermunculanlah berbagai lelakon kreatif berdasar karakter Petruk yang saling beda satu dengan lainnya tergantung pada tafsir subyektif setiap dalang.

Misalnya, Petruk Ilang Petele di mana Petruk kebingungan sebab kehilangan palu sebagai senjata pamungkas dirinya.

Ada pula Ambungun Candi Saptaharga ketika Dewi Mustakaweni mencuri jimat Kalimasada yang akhirnya dapat direbut kembali oleh Petruk.

Petruk juga menjadi tokoh pada serial komik Petruk-Gareng yang sempat popular di tahun 50an abad XX yang membuat saya mengagumi maka menggemari Punakawan.

Sementara Nano Riantiarno sempat membuat mahakarya Semar Gugat di mana Petruk meninggalkan Semar setelah Semar kehilangan kesaktiannya.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.