Profil Yuri Gagarin, Kosmonot yang Patungnya Jadi Simbol Persahabatan Indonesia-Rusia

Kompas.com - 13/03/2021, 19:30 WIB
Patung Yuri Gagarin yang diletakkan di Taman Taman Mataram, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Dok. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta Patung Yuri Gagarin yang diletakkan di Taman Taman Mataram, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

KOMPAS.com - Pemerintah Rusia menghadiahkan patung kosmonot, Yuri Gagarin kepada pemerintah Indonesia sebagai simbol persahabatan kedua negara.

Diberitakan Kompas.com, Rabu (10/3/2021) patung tersebut diletakkan di Taman Mataram, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, pemberian hadiah patung tersebut dalam rangka merayakan hubungan bilateral antara Indonesia dan Rusia yang telah mencapai usia 70 tahun.

Baca juga: Hari Ini dalam Sejarah: Yuri Gagarin Jadi Manusia Pertama di Luar Angkasa

Anies mengatakan, di Jakarta banyak terdapat simbol-simbol persahabatan antara kedua negara, seperti Rumah Sakit Persahabatan Rusia-Indonesia dan Stadion Gelora Bung Karno.

Sementara itu, Duta Besar Rusia untuk Indonesia Lyudmila Vorobieva mengatakan, peletakan patung Yuri Gagarin diharapkan bisa mempererat hubungan bilateral yang telah lama terjalin baik antara Rusia dan Indonesia.

"Jadi persembahan dari kami ini kepada Jakarta adalah sebagai simbol hubungan bilateral agar persahabatan kita bisa lebih erat lagi di masa depan," kata Lyudmila.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: NASA Tawarkan Rp 502,3 Juta untuk Desain Toilet di Bulan

Lantas, siapa itu Yuri Gagarin?

Yuri Gagarin merupakan kosmonot Rusia (saat itu masih Uni Soviet) yang menjadi manusia pertama yang berhasil melakukan perjalanan ke luar angkasa pada 1961.

Dia berhasil keluar dari orbit bumi dengan menunggangi wahana antariksa Vostok 1.

Melansir Britannica, Yuri Gagarin memiliki nama lengkap Yuri Alekseyevich Gagarin, dan lahir pada 9 Maret 1934 di kota Gzhatsk, Rusia, yang merupakan bagian dari Uni Soviet.

Baca juga: Jatuh sejak 5 Februari, Satelit Telkom-3 Masih Belum Diketahui Titik Pastinya

Dia merupakan putra dari seorang tukang kayu, yang lulus dari sebuah sekolah teknik industri yang berada di Moskow, pada 1951.

Yuri kemudian melanjutkan pendidikannya di perguruan tinggi industri di Saratov, dan mengambil jurusan dirgantara.

Setelah menyelesaikan studinya di kampus Saratov, Yuri bergabung dengan sekolah kadet Angkatan Udara Soviet di Orenburg, dan lulus pada tahun 1957.

Baca juga: Saat Rusia Memulai Vaksinasi Sputnik V di Moskow...

Misi luar angkasa

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Video Viral Mobil Keluarkan Asap Putih Pekat Disebut sebagai Diesel Runaway, Apa Itu?

Video Viral Mobil Keluarkan Asap Putih Pekat Disebut sebagai Diesel Runaway, Apa Itu?

Tren
Benarkah Baja Ringan Bisa Hantarkan Arus Listrik?

Benarkah Baja Ringan Bisa Hantarkan Arus Listrik?

Tren
Jelang Pendaftaran CPNS 2021, Formasi Nakes Ini Wajib Punya STR Aktif, Apa Saja?

Jelang Pendaftaran CPNS 2021, Formasi Nakes Ini Wajib Punya STR Aktif, Apa Saja?

Tren
Dua Juta Kasus Covid-19 dan Kontribusi Minimal yang Bisa Kita Lakukan

Dua Juta Kasus Covid-19 dan Kontribusi Minimal yang Bisa Kita Lakukan

Tren
Covid-19 Tembus 2 Juta, Ini Langkah Pemerintah dan Pentingnya Peran Masyarakat

Covid-19 Tembus 2 Juta, Ini Langkah Pemerintah dan Pentingnya Peran Masyarakat

Tren
Update Corona Global 22 Juni 2021: Kasus Covid-19 di Indonesia Tembus 2 Juta | Ancaman Duterte Penjarakan Warga Filipina yang Menolak Vaksinasi

Update Corona Global 22 Juni 2021: Kasus Covid-19 di Indonesia Tembus 2 Juta | Ancaman Duterte Penjarakan Warga Filipina yang Menolak Vaksinasi

Tren
Persiapan Seleksi CPNS 2021, Pelajari Materi SKD dan SKB Ini

Persiapan Seleksi CPNS 2021, Pelajari Materi SKD dan SKB Ini

Tren
Tembus 2 Juta Kasus, Berikut Provinsi dengan Kasus Covid-19 Tertinggi di Indonesia

Tembus 2 Juta Kasus, Berikut Provinsi dengan Kasus Covid-19 Tertinggi di Indonesia

Tren
Penebalan PPKM Mikro: Gelar Hajatan Tidak Ada Hidangan Makan di Tempat

Penebalan PPKM Mikro: Gelar Hajatan Tidak Ada Hidangan Makan di Tempat

Tren
Kenapa Jakarta dan Depok Terasa Dingin? Ini Penjelasan BMKG

Kenapa Jakarta dan Depok Terasa Dingin? Ini Penjelasan BMKG

Tren
Ramai Ibu Hamil Perlu Tes Covid-19 Rutin, Ini Kata Dokter

Ramai Ibu Hamil Perlu Tes Covid-19 Rutin, Ini Kata Dokter

Tren
[POPULER TREN] Alasan Permintaan Penghentian Penggunaan Tes GeNose | Alarm Tubuh yang Menandakan Anda Kebanyakan Zat Gula

[POPULER TREN] Alasan Permintaan Penghentian Penggunaan Tes GeNose | Alarm Tubuh yang Menandakan Anda Kebanyakan Zat Gula

Tren
Ramai soal Uang Rp 1,5 Juta Tiba-tiba Masuk Rekening dari Pinjol, Ini Kata OJK

Ramai soal Uang Rp 1,5 Juta Tiba-tiba Masuk Rekening dari Pinjol, Ini Kata OJK

Tren
5 Langkah Memanjangkan Rambut dengan Cepat

5 Langkah Memanjangkan Rambut dengan Cepat

Tren
Kasus Tembus 2 Juta, Ini 7 Cara Mencegah Tertular Corona Varian Delta

Kasus Tembus 2 Juta, Ini 7 Cara Mencegah Tertular Corona Varian Delta

Tren
komentar
Close Ads X