Inovasi di Masa Pandemi, Kisah Airbnb

Kompas.com - 06/03/2021, 09:42 WIB
Ilustrasi inovasi teknologi THINKSTOCKSIlustrasi inovasi teknologi

SELALU ada anomali pada saat pandemi. Salah satu anomali itu adalah Airbnb, perusahaan rintisan yang bergerak pada penyewaan properti.

Pandemi mengluluh-lantahkan industri pariwisata. Produk turunan paling dekat dengan pariwisata adalah usaha penginapan. Mulai dari penginapan yang hanya sekadar untuk merebahkan badan, hingga hotel super mewah, semua tiarap.

Wisatawan tiada datang, pebisnis tiada bepergian. Tempat penginapan kosong nir penghuni.

Airbnb perusahaan yang didirikan oleh Brian Chesky bersama dua kawannya di California USA tahun 2008, jatuh terjerembab. Sampai kuartal kedua 2020, kinerja Airbnb anjlok tujuh puluh dua persen.

Anjlok sangat dalam ini tentu berimbas pada banyak hal. Airbnb perlu suntikan dana segar hingga mencapai 2 miliar dolar AS (dalam rupiah tersua angka Rp 28 triliun).

Tak terhindarkan, perusahaan ini memecat pekerja sampai 25 persen dari keseluruhan karyawan. Sisa karyawan yang masih bekerja, ikut prihatin karena terjadi pemotongan gaji.

Manusia itu mahkluk sosial. Karantina wilayah total (lockdown) hanya bisa dilakukan maksimal tiga bulan. Selanjutnya manusia harus bergerak untuk menjemput rejeki dan bersosialisasi untuk menunjukkan takdirnya sebagai mahkluk sosial.

Mengunjungi kerabat atau sahabat dilakukan, karena sudah beberapa bulan terkurung dalam rumah. Pun, berdarmawisata untuk mengusir kejenuhan dan mencari keseimbangan hidup, dijalankan. Hanya saja berbeda dalam pelaksanaan antara sebelum dan selama pandemi.

Jarak untuk mengunjungi kerabat atau berdarmawisata bisa dijangkau dalam kenyamanan berkendara. Muncul data, bepergian maksimal 500 kilometer dari rumahnya.

Dalam konteks menunggangi pandemi, Airbnb layak disebut jenius. Jika sebelum pandemi layanan platform Airbnb menembus batas negara, bahkan batas benua, selama pandemi diubah.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X