Kompas.com - 04/03/2021, 09:39 WIB
Ilustrasi tidur, kantuk di siang hari FreepikIlustrasi tidur, kantuk di siang hari

KOMPAS.com - Saat bekerja dalam pekerjaan dengan shift malam, seseorang harus terjaga penuh di waktu malam, di mana orang-orang umumnya sudah beristirahat.

Mengacaukan jam tubuh Anda merupakan tindakan yang berbahaya, bahkan membuat Anda sakit dan menurunnya imunitas tubuh.

Diketahui, pengatur waktu fungsi tubuh disebut sebagai "jam sirkadian".

Kemampuan bawah sadar ini berfungsi untuk mengatur siklus siang-malam dan memandu pola makan, hormon, pola tidur, dan suhu tubuh seseorang.

Baca juga: Mengapa Lagu Pengantar Tidur Sering Dinyanyikan untuk Menidurkan Bayi?

Lantas, bagaimana dengan orang siklus tubuhnya kacau?

Dilansir dari Medical Xpress (2/10/2017), tiga ilmuwan AS meraih Nobel Kedokteran karena mereka mampu mengungkapkan dasar-dasar kerja "jam sirkadian".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ketiganya mengidentifikasi gen yang mengatur jam, dan mekanisme yang digunakan cahaya untuk menyinkronkannya.

Seorang profesor ilmu saraf sirkadian di Universitas Oxford, Russel Foster, mengatakan bahwa contoh umum kasus kacaunya kebutuhan tidur yang didorong oleh sirkadian yakni pekerja malam.

Baca juga: Profil Tiga Ilmuwan Penyabet Nobel Kedokteran 2020

Menyebabkan kanker

Menurutnya, orang yang aktif bekerja pada malam hari cenderung mengatur alarm, seperti perawat atau buruh pabrik.

Hal ini dapat menimbulkan konsekuensi serius, mulai dari perilaku impulsif hingga kondisi yang mengancam jiwa seperti obesitas dan kanker.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan bahwa gangguan sirkadian berpotensi menyebabkan kanker.

Baca juga: Berkaca dari Kasus Kak Seto, Berikut Gejala, Penyebab, hingga Pencegahan Kanker Prostat

Masalahnya adalah, tubuh manusia tidak pernah benar-benar beradaptasi untuk bekerja di luar siklus normal bekerja di siang hari, dan tidur di malam hari.

Sementara, jam biologis pekerja shift ditentukan oleh terbit dan terbenamnya matahari, misalnya shift pagi dan shift malam.

"Tidak ada obat di dunia ini yang memungkinkan seseorang untuk mempercepat atau memperlambat jam sirkadian Anda," ujar ahli saraf di lembaga penelitian Inserm Perancis, Claude Gronfier.

Baca juga: Simak, Ini 15 Makanan yang Sebaiknya Dihindari agar Sistem Imun Kuat

Yang terjadi pada tubuh ketika kita terjaga

Saat pekerja memaksakan diri untuk tetap terjaga pada malam hari, hal itu memicu pelepasan hormon stres seperti kortisol.

Kortisol bekerja untuk menekan sistem kekebalan tubuh dan dalam jangka panjang dapat membuat Anda lebih rentan terhadap berbagai penyakit, termasuk kanker.

Gaya hidup seperti itu juga membuat seseorang untuk makan di luar waktu normal.

Baca juga: Mengapa Seseorang Bisa Mengalami Alergi Makanan Tertentu?

Padahal bisa jadi saat itu, metabolisme tubuh mungkin lebih rendah dan kalori lebih diubah menjadi lemak ketimbang dibakar menjadi energi.

"Anda justru meningkatkan detak jantung Anda, meningkatkan tekanan darah dan tingkat insulin Anda pada saat yang tidak biasa Anda lakukan," ujar seroang profesor ilmu saraf di Universitas Manchester, Hugh Piggins.

"Pada dasarnya, tubuhmu belum siap untuk kegiatan seperti itu," lanjut dia.

Baca juga: 8 Makanan dan Minuman yang Dapat Meredakan Radang Tenggorokan

Bahkan gangguan jangka pendek pada jam sirkadian dapat merusak tubuh Anda, seperti jet lag.

Dampaknya bisa berupa interasksi yang jarang dengan dunia, kurangnya empati, pemikiran yang kompleks, atau ingatan yang jelas.

Dalam keadaan seperti itu, orang dapat melakukan hal-hal yang impulsif.

Baca juga: 7 Obat Batuk Alami Terbaik

Penyakit lain yang diakibatkan disfungsi sirkadian

Foster mengungkapkan, disfungsi sirkadian dikaitkan dengan depresi, gangguan bipolar, fungsi kognitif, pembentukan memori, dan bahkan beberapa penyakit neurologis.

Dilansir dari Everyday Health (23/5/2018), sebuah studi yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences (PNAS) menunjukkan, seseorang yang terjaga di malam hari dan tidur di siang hari bahkan hanya selama satu periode 24 jam dapat dengan cepat menyebabkan perubahan pada lebih dari 100 protein dalam darah.

Hal ini juga berpengaruh pada gula darah, fungsi kekebalan, dan metabolisme.

Seorang rekan postdoctoral di departemen fisiologi integratif di Universitas Colorado di Boulder, Christopher Depner PhD, mengungkapkan, perubahan biokimia dalam kadar protein darah ini dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan seperti diabetes, penambahan berat badan, dan bahkan kanker.

Baca juga: Hari Kanker Sedunia dan Sejarah Peringatannya

Penelitian kadar protein dalam darah

Selain itu, Depner dan rekan-rekannya meneliti cara membalik siklus tidur-bangun yang memengaruhi kadar protein dalam darah manusia.

Dalam penelitian ini, dihadiri partisipan penelitian yakni 6 orang pria sehat berusia sekitar 20 tahunan dengan jadwal tidur teratur (rata-rata 8 jam sehari), dan mereka menghabiskan enam hari di Pusat Penelitian di Rumah Sakit Universitas Colorado.

Selama mereka tinggal, para peneliti mengatur dengan ketat makanan, tidur, aktivitas, dan paparan cahaya mereka.

Baca juga: Viral Tempe Kedelai Kuning Lebih Baik dari Tempe Kedelai Putih, Benarkah?

Setelah menghabiskan dua hari pertama mengikuti jadwal tidur dan makan konvensional (di mana mereka tidur di malam hari dan mengonsumsi makanan mereka di siang hari), para pria secara bertahap dialihkan ke simulasi jadwal tidur dan makan shift malam.

Pada hari-hari dengan jadwal yang berubah ini, para pria itu terjaga sepanjang malam dan dibiarkan tidur selama 8 jam di siang hari. Pada hari-hari ini, mereka juga makan di malam hari.

Kemudian, para peneliti mengambil sampel darah dari para pria tersebut setiap empat jam.

Baca juga: Selain Membuat Kulit Lebih Cantik, Ini Manfaat Tempe bagi Kesehatan

Masa percobaan

Mereka menemukan bahwa dari 1.129 protein yang dipelajari, sebanyak 10 persen, atau 129 protein, diubah oleh simulasi shift malam.

Protein yang biasanya lebih lazim di tingkat yang lebih tinggi pada siang hari memuncak pada malam hari, dan sebaliknya.

Namun, hal ini sangat cepat dan besarnya perubahan hanya dalam dua hari masa percobaan.

Adapun protein ini berperan penting dalam mengatur kadar gula darah dan pembakaran kalori saat tidur.

Baca juga: 10 Makanan dan Minuman yang Harus Dihindari Penderita Diabetes

Salah satu proteinnya adalah glukagon, hormon utama yang menyebabkan hati mengeluarkan glukosa darah dan membantu mengatur kadar gula darah.

Selama fase simulasi-shift malam penelitian, kadar glukagon meningkat pada malam hari dan bukan pada siang hari dan memuncak pada tingkat yang lebih tinggi daripada pada siang hari.

Depner mengungkapkan bahwa hal ini akan menjadi risiko utama diabetes.

Sementara itu, manusia juga peka terhadap cahaya.

Baca juga: Ini Alasan Kunang-kunang Mengeluarkan Cahaya...

Cahaya diketahui memerankan peran penting dalam menjaga sistem sirkadian kita tetap pada jalurnya.

Para peneliti juga mencoba melihat pola protein dalam chata lilin redup tanpa paparan elektronik atau cahata buatan di malam hari,

Ia mengungkapkan, pihaknya masih melihat konsekuensi negatif.

Artinya, meskipun cahaya mungkin menjadi faktor, itu bukan satu-satunya yang mempengaruhi sistem sirkadian tubuh dan proses lain yang dipengaruhinya.

Baca juga: Kenapa Mata Hewan Menyala Saat Malam Hari?


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.