Strain B.1.1.7 Ditemukan di Indonesia, Ini Penjelasan Satgas Covid-19

Kompas.com - 03/03/2021, 08:35 WIB
Petugas pemakaman membawa peti jenazah pasien suspect virus corona atau Covid-19 di TPU Pondok Rangon, Jakarta Timur, Kamis (9/9/2020). Petugas administrasi TPU Pondok Ranggon mengatakan saat ini jumlah makam yang tersedia untuk jenazah dengan protokol COVID-19 tersisa 1.069 lubang makam, dan diperkirakan akan habis pada bulan Oktober apabila kasus kematian akibat COVID-19 terus meningkat. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPetugas pemakaman membawa peti jenazah pasien suspect virus corona atau Covid-19 di TPU Pondok Rangon, Jakarta Timur, Kamis (9/9/2020). Petugas administrasi TPU Pondok Ranggon mengatakan saat ini jumlah makam yang tersedia untuk jenazah dengan protokol COVID-19 tersisa 1.069 lubang makam, dan diperkirakan akan habis pada bulan Oktober apabila kasus kematian akibat COVID-19 terus meningkat.

Saat ini upaya yang akan dilakukan pemerintah yakni mencegah penularan strain virus baru di tengah-tengah masyarakat.

Lantaran masih berlangsungnya proses vaksinasi di Indoensia, Satgas meminta masyarakat tidak memandang vaksin sebagai solusi mutlak mengatasi pandemi.

Sebab, vaksin hanya mencegah gejala Covid-19 lebih parah jika seseorang terinfeksi Covid-19.

Meski vaksin dapat menyelamatkan nyawa, perubahan perilaku harus menjadi fondasi utama menghentikan penularan virus Covid-19 di Indonesia.

Baca juga: Menilik Varian B117, Mutasi Virus Corona yang Diyakini Lebih Mudah Menular

WHO sebut kasus Covid-19 naik

Berdasarkan analisis terakhir dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), disebutkan bahwa ada kenaikan kasus infeksi Covid-19 di Amerika, Asia Tenggara, Eropa, dan Mediterania Timur.

Hal ini dinilai tidak terduga, mengingat pekan lalu WHO menyatakan bahwa infeksi baru Covid-19 telah turun di seluruh dunia selama enam minggu berturut-turut atau pertama kalinya penurunan berkelanjutan sejak pandemi dimulai.

Oleh karena itu, Satgas Covid-19 meminta kepada semua pihak untuk waspada dan tetap berjaga-jaga terhadap mutasi B.1.1.7.

"Besar kemungkinan kenaikan kasus global ini terjadi karena disiplin protokol kesehatan di banyak negara mulai mengendur karena terlena dengan kedatangan vaksin," imbuhnya.

Menurutnya, masyarakat harus tetap disiplin protokol kesehatan.

Adapun penanganan Covid-19 di Indonesia hanya dapat dilakukan secara maksimal apabila semua elemen masyarakat bersedia bekerja sama dalam pencegahan penularan virus corona.

Baca juga: Pemerintah Gratiskan Vaksin Covid-19, Mengapa Diberikan Lewat Suntikan?

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Gejala Virus Corona dan Cara Mencegahnya

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X