Pengadilan Myanmar Mengajukan Dakwaan Lain untuk Aung San Suu Kyi

Kompas.com - 01/03/2021, 16:50 WIB
Para pengunjuk rasa memegang poster dengan gambar pemimpin sipil yang ditahan Aung San Suu Kyi, selama demonstrasi menentang kudeta militer di Naypyidaw, Myanmar, Minggu (28/2/2021). Sedikitnya 18 orang tewas dan 30 lainnya terluka dalam aksi demonstrasi di Myanmar pada 28 Februari, serta disebut sebagai hari paling berdarah dalam serentetan aksi protes menentang kudeta militer. AFP/STRPara pengunjuk rasa memegang poster dengan gambar pemimpin sipil yang ditahan Aung San Suu Kyi, selama demonstrasi menentang kudeta militer di Naypyidaw, Myanmar, Minggu (28/2/2021). Sedikitnya 18 orang tewas dan 30 lainnya terluka dalam aksi demonstrasi di Myanmar pada 28 Februari, serta disebut sebagai hari paling berdarah dalam serentetan aksi protes menentang kudeta militer.

KOMPAS.com - Pengadilan Negeri Myanmar mengajukan dakwaan atas pidana pelanggaran publikasi informasi terhadap Aung San Suu Kyi, Senin (1/3/2021).

Myanmar berada dalam kekacauan sejak militer melakukan kudeta awal Februari 2021.

Junta militer menahan Suu Kyi dengan alasan adanya kecurangan dalam pemilihan November yang dimenangkan oleh Suu Kyi secara telak.

Melansir Reuters, Senin (1/3/2021), dakwaan pada Suu Kyi ditambahkan atas pidana mengenai larangan publikasi informasi yang dapat "menyebabkan ketakutan atau alarm" atau mengganggu "ketenangan publik".

Baca juga: Aung San Suu Kyi Dituntut atas Kepemilikan Walkie Talkie, Apa Itu?

Keterangan pengacara

Tim legal dan pengacara pengacara Min Min Soe memberi keterangan terkait kondisi dan dakwaaan yang ditimpakan pada Suu Kyi.

Suu Kyi tampak sehat ketika dia mengambil bagian dalam sidang pengadilan melalui konferensi video di ibu kota, Naypyitaw, Myanmar.

Pengacara Min Min Soe mengatakan, meski mungkin berat badannya turun, Suu Kyi meminta untuk bertemu dengan tim hukumnya.

Pemimpin Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) ini tidak muncul di depan umum sejak pemerintahannya digulingkan dalam kudeta militer 1 Februari 2021. Sejak kudeta, ia pentolan NLD lainnya ditahan oleh militer.

Baca juga: INFOGRAFIK: Aung San Suu Kyi

Suu Kyi awalnya dituduh mengimpor 6 radio walkie-talkie secara ilegal. Belakangan, tuduhan melanggar undang-undang bencana alam dengan melanggar protokol virus corona ditambahkan.

Kini dakwaannya bertambah dengan tuduhan menyebabkan ketakutan dan ketegangan publik.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X