Kompas.com - 21/02/2021, 17:04 WIB

 

KOMPAS.com - Tren kasus harian Covid-19 dunia menunjukkan penurunan sejak 8 Januari 2021.

Menurut data Worldometers, pada 8 Januari 2021 jumlah kasus harian yang dilaporkan adalah 845.267 kasus. Jumlah tersebut adalah jumlah kasus harian terbanyak yang dilaporkan sejauh ini.

Setelah itu jumlah kasusnya naik turun, tapi tidak melebihi kasus 8 Januari 2021. Sehari setelah itu, yakni 9 Januari kasus harian yang dilaporkan 770.093 kasus.

Baca juga: Simak 3 Gejala Baru Covid-19, dari Anosmia hingga Parosmia

Kemudian pada 10 Januari kasus hariannya turun lagi menjadi 644.420 kasus yang dilaporkan. Angkanya fluktiatif hingga saat ini.

Kasus harian yang dilaporkan pada 18 Januari adalah 482.282 kasus. Angkanya mencapai 300.000 kasus sehari tepatnya 394.899 pada 1 Februari.

Lalu terakhir pada 20 Februari kasus harian yang dilaporkan adalah 372.396 kasus.

Baca juga: Pemerintah Gratiskan Vaksin Covid-19, Mengapa Diberikan Lewat Suntikan?

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan, jumlah kasus virus corona secara global terus menurun selama lima minggu berturut-turut.

"Pekan lalu merupakan jumlah kasus mingguan terendah yang dilaporkan sejak Oktober 2020," ujar Tedros sebagaimana diberitakan Kontan, Selasa (16/2/2021).

Kendati demikian, semua pihak diminta tetap waspada.

"Apinya tidak padam, tapi kita telah memperkecil ukurannya. Jika kita berhenti melawannya di medan mana pun, itu akan datang kembali," imbuhnya.

Baca juga: Airlangga Sebut Kasus Covid-19 di Indonesia Turun akibat PPKM, Epidemiolog: Tak Berdasar!

Lantas, apa yang menyebabkan penurunnya kasus Covid-19 global?

Faktor yang memengaruhi

Saat dikonfirmasi, Ketua Satgas Covid-19 Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Prof Zubairi Djoerban membenarkan bahwa jumlah kasus harian Covid-19 dunia menurun.

"Beberapa pekan terakhir, jumlah kasus harian Covid-19 dunia menurun secara dramatis. Badan Kesehatan Dunia (WHO) mencatat, penurunan global yang cukup signifikan yakni sebesar 16 persen," katanya pada Kompas.com, Minggu (21/2/2021).

Menurutnya ada beberapa hal yang menyebabkan penurunan kasus harian Covid-19.

Baca juga: PPKM Diperpanjang Lagi, Ini Peringatan Epidemiolog

 

Penyebab utama menurutnya adalah adanya penguncian atau lockdown dan perilaku taat protokol kesehatan oleh masyarakat.

"Penurunan kasus Covid-19 bisa dikaitkan dengan banyak hal. Tapi yang utama adalah perilaku baik masyarakat dunia dan kepatuhan terhadap penguncian (lockdown), yang di Indonesia disebut PSBB atau PPKM," kata dia.

Zubairi menjelaskan memang di berbagai belahan dunia, konsep lockdown tidak disukai, tapi telah terbukti berhasil.

"Anda akan melihat kasus Covid-19 itu turun di wilayah dunia yang menerapkan kebijakan penguncian. Bisa dicek," tuturnya.

Baca juga: Sama-sama Terinfeksi Covid-19, Ini Beda Sikap Doni Monardo dan Airlangga Hartarto

Kekebalan populasi

Ketika ditanya apakah Indonesia bisa menerapkan lockdown, menurutnya Indonesia memiliki sejumlah istilah yang dipergunakan, mulai dari PSBB, rem darurat, PPKM, dan PPKM mikro. Selain itu ditambah dengan 3M dan 3T.

Kalau semua itu dilaksanakan dengan baik, benar, adil tanpa pandang bulu, maka menurutnya hasilnya akan bagus.

Dia menyebut faktor lainnya adalah kebiasaan memakai masker dan menjaga jarak, apalagi di dalam ruangan.

Baca juga: Menko Airlangga Sebut Kapasitas Layanan Kesehatan Indonesia Tak Terbatas, Benarkah Demikian?

Hal itu sangat membantu menurunkan kasus baru Covid-19. Sehingga diharapkan masyarakat Indonesia juga memperhatikan hal itu.

Di Indonesia, kesadaran memakai masker, imbuhnya mulai terbentuk, seperti yang terlihat di beberapa acara televisi Indonesia.

Selain itu, dia mengungkapkan ada dugaan dari para ahli tentang kekebalan populasi pada tingkat tertentu cukup membuat penyebaran virus corona melambat.

Baca juga: Berkaca dari Airlangga Hartarto, Bisakah Orang yang Belum Terinfeksi Covid-19 Jadi Donor Plasma Konvalesen?

Musim dingin

Dia mengatakan hal itu seperti yang terjadi di India. Angka kasus Covid-19 di India turun dari 100.000 kasus per hari menjadi hanya 11.000.

Lalu apakah musim dingin turut memengaruhi penurunan kasus juga?

Hal itu menurutnya belum jelas. Tetapi di Amerika, cuaca musim dingin menghambat beberapa negara bagian melakukan pelacakan dan testing Covid-19 kepada warganya.

Sementara itu di Indonesia, penurunan angka testing juga terjadi, tapi bukan karena musim dingin.

Baca juga: Catatan Kritis soal Vaksin Covid-19 Nusantara

Saat disinggung terkait penurunan kasus Covid-19 dengan program vaksinasi Covid-19 di seluruh dunia, pihaknya belum bisa menjelaskan.

"Belum ada yang bisa menjelaskan dan perlu hitungan bulan untuk mengukur itu," katanya lagi.

Dia juga menuturkan kolumnis kesehatan ternama Martin Makary memprediksi, sebagian besar penyakit Covid-19 akan hilang pada April nanti.

Baca juga: Kondisi Kesehatan yang Dapat Meningkatkan Risiko Terkena Covid-19

"Opini itu ia sampaikan berdasarkan data laboratorium, matematika, literatur, dan percakapannya dengan para ahli. Baru prediksi. Semoga saja,"

Dia berharap jumlah kasus harian Covid-19 makin berkurang dan jumlah pasien rawat inap juga terus berkurang.

Sementara itu melansir Worldometers, tren kasus harian Covid-19 di Indonesia belum menunjukkan penurunan. Akan tetapi masih fluktuatif.

Baca juga: 3 Gejala Varian Baru Covid-19 Afrika Selatan dan Brasil yang Muncul di India

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Vaksinasi Covid-19 Tahap 2

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.