Kompas.com - 07/02/2021, 09:05 WIB
Warga mengangkut sepeda motor dengan mengarungi jalan yang terendam banjir di Jalan Raya Arteri Soekarno-Hatta, Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (6/2/2021). Sejumlah jalan protokol maupun alternatif di Kota Semarang terendam banjir dengan ketinggan bervariasi antara sekitar 20 sentimeter hingga sekitar 1 meter akibat curah hujan tinggi sejak Jumat (5/2/2021) malam serta kurang lancarnya drainase yang menyebabkan lalu lintas terganggu. ANTARA FOTO/AJI STYAWANWarga mengangkut sepeda motor dengan mengarungi jalan yang terendam banjir di Jalan Raya Arteri Soekarno-Hatta, Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (6/2/2021). Sejumlah jalan protokol maupun alternatif di Kota Semarang terendam banjir dengan ketinggan bervariasi antara sekitar 20 sentimeter hingga sekitar 1 meter akibat curah hujan tinggi sejak Jumat (5/2/2021) malam serta kurang lancarnya drainase yang menyebabkan lalu lintas terganggu.

KOMPAS.com - Sejumlah wilayah di Semarang terendam banjir, Sabtu (6/2/2021) usai diguyur hujan dengan intensitas tinggi.

Dalam keterangannya, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Semarang menyebut hujan masih mengguyur sebagian wilayah hingga pukul 15.00 WIB.

Baca juga: Saat Banjir Terjang Semarang di Tengah Gerakan Jateng di Rumah Saja

Lantas, apa yang menjadi penyebab banjir di Semarang?

Ahli hidrologi Universitas Gadjah Mada (UGM) Pramono Hadi mengatakan banjir di Semarang memang tak bisa dihindari karena penurunan muka tanah.

"Semarang sudah darurat banjir karena land subsidence," kata Pramono saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (6/2/2021).

Bahkan, empat hari dalam satu minggu, wilayah Semarang bagian utara kota merupakan langganan banjir.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, mustahil air dapat mengalir dengan lancar dan tidak terjadi banjir dalam kondisi hujan saat ini.

Baca juga: Mengapa Bandung Kerap Diterjang Banjir?

Revisi tata ruang

Warga mendorong sepeda motornya yang mogok dengan mengarungi jalan yang terendam banjir di Jalan Raya Arteri Soekarno-Hatta, Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (6/2/2021).  Sejumlah jalan protokol maupun alternatif di Kota Semarang terendam banjir dengan ketinggan bervariasi antara sekitar 20 sentimeter hingga sekitar 1 meter akibat curah hujan tinggi sejak Jumat (5/2) malam serta kurang lancarnya drainase yang menyebabkan lalu lintas terganggu. ANTARA FOTO/Aji Styawan/foc.
AJI STYAWAN Warga mendorong sepeda motornya yang mogok dengan mengarungi jalan yang terendam banjir di Jalan Raya Arteri Soekarno-Hatta, Semarang, Jawa Tengah, Sabtu (6/2/2021). Sejumlah jalan protokol maupun alternatif di Kota Semarang terendam banjir dengan ketinggan bervariasi antara sekitar 20 sentimeter hingga sekitar 1 meter akibat curah hujan tinggi sejak Jumat (5/2) malam serta kurang lancarnya drainase yang menyebabkan lalu lintas terganggu. ANTARA FOTO/Aji Styawan/foc.

Oleh karena itu, imbuhnya diperlukan revisi tata ruang, khususnya terkait air.

"Sistem polder dan tanggul sungai juga menjadi solusi, tapi mahal, seperti Pantai Indah Kapuk (PIK) 1 dan PIK 2 di Jakarta," jelas dia.

Pramono menjelaskan, tanggul juga harus terintegrasi dan memiliki sistem klep atau pintu otomatis.

Baca juga: Banjir di Indonesia, Benarkah karena Curah Hujan dan Cuaca Ekstrem?

Sebab, jika air di sungai atau kanal yang bertanggul sama tinggi, air hanya mengalir ke hilir dan tidak masuk ke kiri atau kanan melalui anak sungai.

"Sedangkan air dari permukiman atau hujan lokal, cara mengalirkannya harus dengan pompa. Itu yang saya maksud polder. Di semarang, ada suatu kawasan yang seperti polder ini," ujarnya.

Seperti diketahui, banjir di Semarang pada Sabtu (6/2/2021) juga mengganggu jadwal perjalanan moda transportasi umum, seperti tertundanya jadwal penerbangan hingga operasional Bus Trans Jateng.

Baca juga: Analisis BMKG soal Cuaca Ekstrem Januari-Februari 2021...

Daftar daerah yang terendam banjir

Selain itu, Jalur Pantura Semarang-Kendal juga dikabarkan lumpuh, sehingga mengakibatkan kemacetan panjang.

Berikut daftar daerah yang terendam banjir hingga Sabtu (6/2/2021) sore:

  • Banjir pada 6 Februari 2021 pukul 10.22 WIB di Jalan Jendral Urip Sumoharjo Kel. Mangkang wetan Kec. Ngaliyan terjadi banjir menggenang jalan dengan ketinggian 10 – 30 cm (saat ini masih proses pendataan)
  • Banjir di Jalan Imam Bonjol Kel. Dadapsari Kec. Semarang Utara (saat ini masih proses pendataan)
  • Banjir di Kelurahan Kaligawe Kec. Gayamsari , banjir menggenang jalan. (saat ini masih proses pendataan)
  • Banjir pada 6 Februari 2021 pukul 05.37 di Jalan Lapangan Kalisasak No. 9 Kel. Mangkang Wetan Kec. Tugu menggenang jalan dan pemukiman warga. (saat ini masih proses pendataan)
  • Banjir di Taman Bubakan di Jl. MT. Haryono, Jl. KH. Agus Salim (saat ini masih dalam proses pendataan)
  • Banjir di Kawasan Simpang Lima Kota Semarang di Jl. Pandanaran, Jl. Pemuda, Jl. Gajahmada, Jl. Ahmad Yani. (saat ini masih dalam proses pendataan)
  • Banjir di Jalan Madukoro Kec. Semarang Barat , ketinggian air 10-60 cm. (Saat ini masih dalam proses pendataan).
  • Banjir di Jalan Simpang Madukoro dan Jl. Yos Sudarso. (saat ini masih dalam proses pendataan)
  • Banjir di Jalan Semarang indah menujut bandara. (saat ini masih dalam proses pendataan)
  • Debit air meningkat dan membanjiri rel kereta api di Kali Bringin Jalan Mangkang Kota Semarang. (saat ini masih dalam proses pendataan)
  • Banjir di Jalan Kuda Kel. Wonosari Kec. Ngaliyan, tinggi air setinggi 10cm –150 cm. (saat ini masih dalam proses pendataan)
  • Banjir di Stasiun Tawang Kel. Tanjung Mas Kec. Semarang Utara. (saat ini masih dalam proses pendataan)

BPBD Kota Semarang sejauh ini sudah melakukan penyisiran di lokasi kejadian banjir untuk melakukan pendataan.

Baca juga: Saat Banjir Terjang Semarang di Tengah Gerakan Jateng di Rumah Saja

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Cara membersihkan rumah setelah banjir

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.