Kompas.com - 04/02/2021, 16:06 WIB
Tangkapan layar video 'desa mati' di Majalengka Tangkapan layar video 'desa mati' di Majalengka

 

KOMPAS.com - Video yang menampilkan pemandangan desa tak berpenghuni, baru-baru ini  ramai diperbincangkan di media sosial.

Dalam video itu, terlihat deretan rumah kosong yang sudah usang dan banyak ditumbuhi tumbuhan liar.

Video tersebut diunggah oleh akun channel YouTube bernama Bucin TV pada 26 Januari 2021 dan telah ditonton sebanyak 2,1 juta kali.

Baca juga: Viral Video Kerumunan Warga Mengambil BST ke Kantor Pos, Ini Penjelasannya...

Video "desa mati" tersebut diketahui juga diunggah di media sosial, seperti akun @viral-banget yang mengunggah video itu pada Selasa (2/2/2021) di Instagram.

"PENAMPAKAN 'DESA MATI' TAK BERPENGHUNI DI MAJALENGKA
Sebuah desa bernama Desa Sidamukti di Majalengka, Jabar kondisinya bak desa mati. Desa tersebut ditinggal penghuninya akibat bencana alam," tulis akun itu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Video lengkapnya dapat dilihat di sini: Viral video desa mati di Majalengka.

Baca juga: Video Viral Polantas di Jawa Timur Disenggol Elf hingga Jatuh, Apa Motifnya?

Penjelasan Pusdalops BPBD Majalengka

Saat dikonfirmasi, Manajer Pusat Pengendalian dan Operasi (Pusdalop) Penanggulangan Bencana (PB) BPBD Kabupaten Majalengka Indrayanto membenarkan adanya kawasan tak berpenghuni tersebut.

Lokasi persisnya terletak di Desa Sidamukti, Kecamatan Majalengka, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat.

Ia mengklarifikasi, bahwa kawasan kosong tersebut hanya satu blok, bukan keseluruhan satu desa.

Baca juga: Video Viral Tanggul Sungai Wilalung di Demak Jebol, Begini Kondisinya Saat Ini...

"Sebetulnya tepatnya bukan desa, hanya blok, karena tidak keseluruhan satu desa," kata Indrayanto kepada Kompas.com, Kamis (4/2/201).

Menurutnya, blok tersebut dikosongkan akibat adanya pergerakan tanah pada 2009 dan proses rekolasi dilakukan sekitar 2012.

Para penghuni blok tarikkolot tersebut telah direlokasi ke blok lain, yaitu blok awilega.

"Karena blok tarikkolot tidak memungkinkan dijadikan tempat permukiman lagi," jelas dia.

Baca juga: Fenomena Tanah Bergerak di Ciamis, Apa Sebabnya?

Indrayanto menuturkan, semua rumah di blok tersebut sampai saat ini dikosongkan. Hanya ada beberapa warga yang beberapa kali masih menyambangi tempat itu.

Sebab, sejumlah warga menggunakan bekas rumah itu untuk menyimpan hasil pertanian.

"Sebagian kecil saja, hanya beberapa rumah. Karena lahan garapan pertanian mereka masih di sekitar blok itu," katanya lagi.

Ia menambahkan, blok tarikkolot tersebut kini tak bisa lagi digunakan sebagai tempat tinggal karena rawan bencana.

"Yang jelas blok tarikkolot yang sudah direlokasi tidak dapat dijadikan tempat tinggal lagi, karena daerah tersebut masih rawan," kata Indriyanto.

"Pergerakan tanahnya serta longsoran-longsoran baru masih terus terjadi," tutupnya.

Baca juga: Analisis BMKG soal Cuaca Ekstrem Januari-Februari 2021...

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Cara membersihkan rumah setelah banjir

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.