PPKM Jilid 2 Dimulai Hari Ini, Epidemiolog Sarankan Perkuat Testing dan Pelacakan

Kompas.com - 26/01/2021, 07:00 WIB
Ambulans memasuki Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet Kemayoran di Jakarta, Sabtu (9/1/2021). Pemprov DKI Jakarta menyatakan tingkat keterisian RS rujukan COVID-19 di Jakarta telah mencapai 85 persen, sementara ruang Intensive Care Unit (ICU) telah mencapai 80 persen. Dengan terus meningkatnya kasus positif, maka RS rujukan COVID-19 di Jakarta diperkirakan akan penuh pada bulan Februari 2021. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/foc. ANATRA FOTO/Akbar Nugroho GumayAmbulans memasuki Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet Kemayoran di Jakarta, Sabtu (9/1/2021). Pemprov DKI Jakarta menyatakan tingkat keterisian RS rujukan COVID-19 di Jakarta telah mencapai 85 persen, sementara ruang Intensive Care Unit (ICU) telah mencapai 80 persen. Dengan terus meningkatnya kasus positif, maka RS rujukan COVID-19 di Jakarta diperkirakan akan penuh pada bulan Februari 2021. ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay/foc.

KOMPAS.com - Mulai hari ini, Selasa (26/1/2021), Pemerintah Indonesia memperpanjang periode Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat ( PPKM) jilid 2 hingga 8 Februari 2021.

Sama seperti sebelumnya, PPKM jilid 2 ini diberlakukan di 7 provinsi, yaitu DKI Jakarta, Banten, Jawa Barat, Jawa Tengah, DI Yogyakarta, Jawa Timur, dan Bali.

Pemerintah memperpanjang PPKM karena pembatasan yang dilakukan sebelumnya dinilai belum efektif menekan penyebaran virus corona.

Epidemiolog Universitas Griffith Australia, Dicky Budiman, mengaku ragu PPKM jilid II akan  efektif.

"Saya tidak terlalu optimis dengan jild 2 ini kalau seperti ini," ujar Dicky.

Pendapat tersebut disampaikannya karena angka kematian akibat Covid-19 terus naik, sementara tidak ada pelacakan dan tes massal yang dilakukan dengan serius.

Baca juga: Anggota DPR: PPKM Sulit Tekan Kasus Covid-19 jika Tidak Ada Karantina Total

Angka kematian

Hingga Senin, 25 Januari 2021 pukul 12.00 WIB, total kasus Covid-19 di Indonesia mencapai 989.262 jiwa.

Dicky menyatakan, situasi pandemi di Indonesia tidak terkendali.

"Sejak Januari 2021 ini tingkat test positivity rate kita jauh di atas 20 persen. Artinya kalau setinggi itu pandeminya sangat tidak terkendali," kata Dicky.

Akibat Covid-19, 27.835 orang telah meninggal dunia di Indonesia. Angka kematian yang tinggi menjadi indikasi parahnya situasi pandemi di suatu negara.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X