Mungkinkah Ada Pengecualian Aturan Karantina bagi Jemaah Umrah?

Kompas.com - 23/01/2021, 14:57 WIB
Jemaah umrah asal Indonesia melakukan swab test di hotel di Mekkah. Sebelumnya, program ini sudah dijadwalkan pemerintah Kerajaan Arab Saudi bahwa jemaah umrah harus swab test dua hari setelah kedatangannya di Arab Saudi. Dokumentasi AmphuriJemaah umrah asal Indonesia melakukan swab test di hotel di Mekkah. Sebelumnya, program ini sudah dijadwalkan pemerintah Kerajaan Arab Saudi bahwa jemaah umrah harus swab test dua hari setelah kedatangannya di Arab Saudi.

KOMPAS.com - Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia ( Amphuri) mengirimkan surat kepada Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) yang juga Ketua Satgas Covid-19, Doni Monardo.

Salah satu yang disebutkan dalam surat itu adalah meminta agar menggratiskan biaya PCR 2 kali dan biaya karantina mandiri selama 5 hari yang dibebankan jemaah umrah.

" Jemaah umrah tidak termasuk dalam WNI yang pembiayaan hotel karantina dan tes RT-PCnya bersumber dari Dana Siap Pakai (DSP) BNPB. Hal ini tentu sangat memberatkan jemaah umrah yang keberangkatannya ke tanah suci adalah untuk beribadah, bila harus menanggung biaya karantina hotel dan tes RT-PCR 2 kali," demikian Isi surat Amphuri Nomor 294/DPP- AMPHURI/I/2021.

Kepala Bidang Umrah Amphuri, Zaky Zakaria Anshary, mengatakan, biaya hotel karantina dan RT-PCR selama ini dibebankan kepada jemaah umrah. Hal ini dinilai memberatkan para jemaah.

Besaran biaya karantina mandiri, kata dia, di kisaran Rp 3,5 juta sampai Rp 9,2 juta.

Baca juga: Arab Saudi Umumkan Syarat Baru Jemaah Umrah dari Indonesia, Ini Penjelasannya

Aturan pembiayaan tersebut tercantum pada Surat Edaran Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Nomor 2 Tahun 2021 tanggal 14 Januari 2021 tentang Protokol Kesehatan Perjalanan Internasional dalam Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

"Informasinya, jemaah umrah dikenakan biaya secara mandiri tidak masuk dalam kategori masyarakat yang digratiskan. Info harganya termurah Rp 3,5 juta hingga Rp 9,2 juta," ujar  

Menurut Zaky, adanya biaya tersebut dianggap membuat biaya umrah melambung.

Zaky mengatakan, pihaknya berharap ada pengecualian karantina bagi jemaah umrah.

"Bila perlu mengecualikan karantina bagi jemaah umrah," ujar Zaky. 

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X