Mengenal Signal, Aplikasi Perpesanan yang Disebut Aman untuk Semua Percakapan

Kompas.com - 15/01/2021, 20:50 WIB
Ilustrasi Whatsapp dan Signal Shutterstock/Leonidas SantanaIlustrasi Whatsapp dan Signal

KOMPAS.com - Aplikasi perpesanan Signal mengalami lonjakan pengunduhan setelah WhatsApp mengumumkan akan segera membutuhkan pembagian data dengan perusahaan induknya Facebook.

Adapun pembagian data ini membuat penggunanya harus melaporkan informasi pribadi agar bisa tetap menggunakan aplikasi WhatsApp.

Dilansir dari Business Insider (12/1/2021), setelah WhatsApp mengumumkan hal itu, sebanyak 7,5 juta orang mengunduh aplikasi Signal hanya dalam waktu lima hari.

Baca juga: Mengenal Telegram, Aplikasi Pesan yang Sedang Dilirik Banyak Orang

Dari tingginya antusias itu, menjadikan Signal mengalami peningkatan sebesar 4.200 persen.

Signal telah menjadi salah satu aplikasi perpesanan paling populer.

Sebab, aplikasi ini disukai oleh perusahaan raksasa di bidang teknologi, pakar keamanan siber, jurnalis, pejabat pemerintah, dan lainnya.

Baca juga: Catat, Ini Fitur-fitur Baru WhatsApp pada 2021

Banyak orang cenderung beralih dari WhatsApp ke Signal karena aplikasi ini dikenal dengan keamanan dan kekayaan fiturnya yang lengkap.

Keamanan yang dijanjikan yakni ketika internet nampaknya semakin banyak peran bisnis yang melacak Anda, namun Signal dapat merahasiakan semua percakapan Anda.

Cara mendaftar Signal

Bagi Anda yang berminat mengunduh dan menggunakan aplikasi ini, untuk bergabung dengan aplikasi, Signal membutuhkan nomor telepon calon penggunanya.

Untuk menjaga privasi Anda, Anda dapat mendaftar dengan nomor suara Google.

Sedangkan, pengguna Apple ingin mengunjungi pengaturan privasi mereka dalam aplikasi dan mematikan "Tampilkan Panggilan Terbaru" untuk mencegah riwayat Anda disinkronkan dengan iCloud.

Baca juga: 6 Cara Membuat Format Tulisan Unik di WhatsApp

Bagaimana Signal bekerja

Signal lebih aman dan terjamin daripada kebanyakan messenger karena proses yang disebut "enkripsi ujung ke ujung".

Aplikasi ini bekerja dengan memberikan sandi pesan pengirim sedemikian rupa sehingga hanya perangkat penerima yang dituju yang dapat membukanya.

Kerahasiaan percakapan ini tidak dapat ditembus, baik dari pihak Signal, perusahaan ponsel pengguna, maupun pemerintah.

Baca juga: Kebijakan Privasi Baru WhatsApp Berlaku Mulai 8 Februari 2021, Haruskah Pengguna Setuju?

Oleh karena itu, Signal tetap populer di kalangan jurnalis, pejabat pemerintah, dan siapa pun yang berurusan dengan materi rahasia.

Perlu diketahui, pesan Signal hanya aman jika pengirim dan penerima ada di aplikasi. Jika tidak, Anda hanya mengirim pesan teks standar bolak-balik.

Selain itu, Signal juga dapat memblokir seseorang agar tidak menghubungi Anda melalui aplikasi ini, sangat mudah digunakan.

Baca juga: Saat Akun di Media Sosial Kena Bajak, Apa yang Harus Dilakukan?

Fitur utama Signal

Signal mirip dengan aplikasi perpesanan lain, tetapi dengan lebih banyak fitur keamanan. Aplikasi perpesanan ini tersedia secara gratis di iPhone, Android, Mac, dan PC.

Selain itu, pengguna Android juga dapat mengatur aplikasi perpesanan default mereka ke Signal jika mereka mau.

Saat penggunaan awal aplikasi ini, pengguna dapat melakukan percakapan empat mata dengan seseorang atau memulai obrolan grup.

Baca juga: Simak, Ini Daftar Ponsel yang Tidak Bisa Lagi Akses WhatsApp Mulai 1 Januari 2021

Dalam obrolan ini, pengguna dapat mengirim gambar, video, tautan internet, pesan suara, dan lainnya.

Bahkan, pengguna dapat mengirim dan bereaksi terhadap pesan dengan emoji, seperti di Slack dan Discord.

Sementara, untuk Signal versi beta sedang menguji jenis obrolan baru dengan fitur seperti forum.

Baca juga: RS Swasta Buka Pre-Order Vaksin Covid-19, Haruskah Ikut Pesan dari Sekarang?

Kabarnya, fitur ini memiliki fasilitas admin grup, pembaruan, pengatur waktu untuk pesan yang terhapus.

Untuk saat ini, grup pada aplikasi Signal dibatasi hingga 150 orang, tetapi menambahkan dan menghapus orang baru dari grup memiliki cara yang mudah untuk dilakukan.

Sederhananya, Signal berfokus pada privasi terlebih dahulu, dan memberi Anda sejumlah alat untuk mengelola privasi itu.

Baca juga: 4 Fitur Baru WhatsApp, Sudahkah Anda Menggunakannya?

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Cara Lapor jika Akun Whatsapp Kena Hack


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X