Pendaftaran SNMPTN 2021 Tidak Perlu Permanen Data, Simak Penjelasannya

Kompas.com - 14/01/2021, 20:57 WIB
tangkapan layar portal LTMPT LTMPTtangkapan layar portal LTMPT

KOMPAS.com - Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) menghapus tombol permanen data pada proses pendaftaran Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) 2021.

Pada SNMPTN 2020, sekolah yang ingin mendaftarkan siswa-siswinya perlu melakukan 'permanen data' atau 'simpan permanen' terlebih dahulu sebelum mengisi Pangkalan Data Sekolah dan Siswa (PDSS).

Pengisian PDSS merupakan salah satu tahap pendaftaran SNMPTN. Jika data siswa dan sekolah tidak diisi, maka siswa tidak bisa mendaftar SNMPTN.

Koordinator Humas LTMPT 2021 Ismaini Zain menjelaskan, tahun ini LTMPT menarik data sekolah dari Dapodik/Pusdatin Kemdikbud untuk menentukan kuota sekolah yang bisa mendaftar SNMPTN 2021.

"LTMPT kan menarik data sekolah dari Dapodik/Pusdatin Kemdikbud. Faktanya, data yang ada tidak sama dengan data yang ada saat ini di sekolah," kata Ismaini, kepada Kompas.com, Kamis (14/1/2021).

Baca juga: Cara Pengisian PDSS di LTMPT Mulai 11 Januari hingga 8 Februari 2021

Dia mengatakan, data tersebut berupa jumlah siswa, akreditasi, nama kepala sekolah, dan sebagainya.

Tombol permanen data atau simpan permanen dihapus karena pada kenyataannya ada data yang tidak sesuai.

Sebagai gantinya, kata dia, sekolah dapat melakukan pemutakhiran data di portal LTMPT melalui tombol 'Perbarui Data'.

"Nah saat ini sekolah bisa memperbarui melalui portal LTMPT," kata Ismaini.

Dia menjelaskan, hal itu diberlakukan untuk kelancaran proses SNMPTN 2021.

Selain itu, sekolah juga diharapkan tidak melakukan finalisasi di PDSS sebelum memastikan telah melakukan pemutakhiran data di portal LTMPT atau data "portal LTMPT'.

Diberitakan Kompas.com, Rabu (13/1/2021), saat ini proses yang sedang berlangsung antara lain:

  • Pendaftaran akun LTMPT siswa dan sekolah (hingga 1 Februari 2021)
  • Pengisian PDSS (hingga 8 Februari 2021)
  • Penetapan siswa yang eligible oleh sekolah (hingga 8 Februari 2021).

Selain itu, layanan masa sanggah diundur hingga 7 Februari 2021 pukul 15.00 WIB. Sebelumnya, layanan masa sanggah diumumkan hanya sampai 15 Januari 2021.

Para siswa yang ingin mendaftar SNMPTN 2021 baru bisa mendaftar mulai 15 Februari 2021. Pendaftaran SNMPTN 2021 akan ditutup pada 24 Februari 2021.

Adapun, pengumuman SNMPTN 2021 dijadwalkan dilaksanakan pada 22 Maret 2021.

Setelah itu, tahapnya adalah pendaftaran ulang peserta yang lulus SNMPTN 2021. Tahap tersebut dilakukan di laman PTN masing-masing peserta yang lulus.

Untuk masuk ke PTN selain lewat jalur SNMPTN juga ada jalur UTBK-SBMPTN dan jalur mandiri.

Baca juga: Masa Sanggah Sekolah untuk SNMPTN 2021 Diperpanjang, Ini Imbauan LTMPT

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Cara Registrasi LTMPT SNMPTN 2021


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X