Jurnalisme Musibah, Jurnalisme Empati

Kompas.com - 13/01/2021, 13:17 WIB
Prajurit TNI AL memindahkan kantong berisi temuan puing ke KRI Tenggiri-865 saat pencarian korban dan puing pesawat Sriwijaya Air nomor penerbangan SJ 182 di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Selasa (12/1/2021). Pada hari keempat pencarian tim SAR menambah satu kapal untuk memperkuat operasi pencarian korban, puing, dan kotak hitam pesawat Sriwijaya Air SJ182 menjadi 54 kapal. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPrajurit TNI AL memindahkan kantong berisi temuan puing ke KRI Tenggiri-865 saat pencarian korban dan puing pesawat Sriwijaya Air nomor penerbangan SJ 182 di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Selasa (12/1/2021). Pada hari keempat pencarian tim SAR menambah satu kapal untuk memperkuat operasi pencarian korban, puing, dan kotak hitam pesawat Sriwijaya Air SJ182 menjadi 54 kapal.

Oleh: Moehammad Gafar Yoedtadi

KECELAKAAN pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di perairan Teluk Jakarta membuka lembaran tahun 2021 dengan keprihatinan.

Peristiwa itu seolah menambah kesedihan masyarakat akibat bencana wabah Covid-19 yang belum kunjung teratasi.

Terlepas dari itu, musibah kecelakaan pesawat yang menelan banyak korban tewas adalah berita besar. Tak salah jika media berlomba-lomba memberitakannya.

Nilai berita (news value) peristiwa musibah memang tinggi dan menjadi prioritas peliputan di setiap media. Namun, bagaimanakah cara media memberitakan musibah itu?

Aliansi Jurnalis Independen (AJI) melontarkan sejumlah kritik terhadap pemberitaan musibah jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ 182.

Beberapa contoh tindakan jurnalis yang dinilai AJI tidak sesuai Kode Etik Jurnalistik, antara lain jurnalis yang mencecar dengan pertanyaan, "Bagaimana perasaan Anda?" atau "Apa Anda punya firasat sebelumnya?" kepada seseorang yang keluarganya menjadi korban kecelakaan.

AJI juga mengkritik media yang mengangkat topik soal gaji pilot pesawat nahas itu. Menurut AJI mengangkat topik gaji pilot atau awak penerbangan dan semacamnya boleh jadi bersifat informatif, tapi kurang tepat diberitakan pada saat sekarang. Kecuali, ada indikasi kuat dalam proses penyelidikan bahwa itu menjadi faktor signifikan penyebab kecelakaan.

Contoh berita lain yang dikritik AJI adalah media yang menulis soal ramalan kejatuhan pesawat itu yang sumbernya dari peramal.

Contoh di atas mengesankan jurnalis dan media kurang menghormati pengalaman traumatik keluarga korban dan juga publik.

Kompetisi media

Masih teringat dalam benak penulis pemberitaan media ketika pesawat Air Asia QZ 8501 hilang di sekitar Laut Jawa saat terbang dari Surabaya menuju Singapura 28 Desember 2014. Terdapat jeda dua hari sebelum dipastikan pesawat yang hilang kontak itu jatuh ke laut.

Selisih dua hari adalah masa kritis bagi keluarga korban karena mereka masih berharap sanak saudaranya akan ditemukan dalam kondisi selamat.

Sebaliknya jeda dua hari penuh ketidakpastian adalah saat emas bagi media untuk menunjukkan kinerja terbaik peliputannya. Media yang berhasil pertama kali menjawab teka-teki itu adalah pemenangnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X