Jamu Indonesia dan Pagebluk Corona, Terima Kasih Kemenkes

Kompas.com - 11/01/2021, 08:57 WIB
Ilustrasi jamu dalam botol berbentuk unik. SHUTTERSTOCK/ODUA IMAGESIlustrasi jamu dalam botol berbentuk unik.

Pada masa awal angkara murka pagebluk Corona mulai merambah persada Nusantara, Kementerian Kesehatan Republik Indonesia melalui Direktorat Jendral (Dirjen) Pelayanan Kesehatan (Yankes) langsung sigap memaklumatkan Surat Edaran nomor: HK.02.02/IV.2243/2020 tentang pemanfaatan obat tradisional Indonesia untuk pemeliharaan kesehatan, pencegahan penyakit dan perawatan kesehatan

Surat edaran

Di dalam Surat Edaran ditegaskan bahwa pelayanan kesehatan tradisional Indonesia merupakan salah satu dari berbagai kegiatan dalam upaya kesehatan berdasarkan Undang-Undang No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan.

Kementerian Kesehatan telah menetapkan formularium ramuan obat tradisional Indonesia (FROTI) melalui Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/Menkes/187/2017, yang penyusunannya dilakukan berdasarkan gangguan kesehatan yang umumnya ditemukan di masyarakat.

Penggunaan ramuan dalam FROTI ini diarahkan untuk memelihara kesehatan dan membantu mengurangi keluhan yang diderita manusia.

Surat Edaran Dirjen Yankes dimaksudkan untuk memperjelas penggunaan ramuan obat tradisional untuk pemeliharaan kesehatan, pencegahan penyakit, dan perawatan kesehatan termasuk pada masa kedaruratan kesehatan masyarakat dan/atau bencana nasional Coronavirus Disease 2019 (COVID-19), dan meningkatkan dukungan dan kerja sama lintas sektor dan pemerintah daerah, khususnya dalam pemberian informasi kepada masyarakat terkait pemanfaatan tanaman obat berupa obat tradisional Indonesia.

Kemudian Dirjen Yanmed (Pelayanan Medik) menampilkan beberapa bahan dasar ramuan jamu yang secara empiris khasiatnya sudah terbuktikan sejak jaman kerajaan Sriwijaya dan Majapahit jauh sebelum obat farmasi dan para dokter diperkenalkan oleh kaum penjajah ke persada Nusantara.

Mahakarya kebudayaan

Sebagai sorang insan warga Indonesia yang cinta warisan kebudayaan bangsa Indonesia termasuk mahakarya kebudayaan pelayanan kesehatan tradisional bangsa Indonesia sendiri, saya sangat berterima kasih kepada Kemenkes Republik Indonesia yang telah memaklumatkan surat edaran yang disebar-luaskan kepada seluruh kepala daerah di persada Nusantara.

Surat edaran tersebut seirama-senada selaras dengan penegasan WHO tentang peran obat tradisional sebagai sarana pelayanan kesehatan setara dengan pelayanan kesehatan farmasi dan kedokteran bagi seluruh umat manusia di planet bumi ini.

Kemenkes RI dan WHO sepakat dalam tidak membenturkan obat farmasi dengan jamu mau pun penyehat tradisional dengan dokter namun justru menyetarakan pelayanan kesehatan tradisional dengan pelayanan kesehatan yang disebut “modern” agar secara terpadu bergotong-royong mempersembahkan pelayanan kesehatan yang terbaik kepada masyarakat dunia.

UNESCO

Insya Allah, Gabungan Pengusaha Jamu yang bersama Kemendikbud khususnya Dirjen Kebudayaan sedang gigih berjuang menominasikan jamu ke UNESCO sebagai warisan mahakarya kebudayaan bangsa Indonesia seperti keris, batik, angklung, candi, pantun, wayang dan lain-lain, berkenan menerjemahkan Surat Edaran Kemenkes/ Dirjen Yankes nomor HK.02.02/IV.2243/2020 ke dalam bahasa Inggris untuk melengkapi dokumen-dokumen pendukung nominasi jamu ke UNESCO.

Dan tentu saja, sebagai seorang insan warga Indonesia yang bangga dan cinta mahakarya kebudayaan bangsa Indonesia, dari lubuk sanubari terdalam saya mengucapkan terima kasih serta penghargaan setinggi-tingginya kepada Kementerian Kesehatan Republik Indonesia yang telah berkenan menyetarakan jamu dengan obat farmasi sebagai sarana pelayanan kesehatan Indonesia termasuk pada saat bangsa Indonesia bersatupadu melawan angkara murka Corona. Merdeka!


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X