Ramai soal Surat Rapid Test Palsu, Ini Kata Epidemiolog...

Kompas.com - 23/12/2020, 16:10 WIB
Proses skrening penumpang kapal di pelabuhan Tunon Taka Nunukan oleh Kantor Kesehatan Pelabuhan Kompas.com/Ahmad DzulviqorProses skrening penumpang kapal di pelabuhan Tunon Taka Nunukan oleh Kantor Kesehatan Pelabuhan

KOMPAS.com - Praktik jual beli surat hasil rapid test palsu kepada calon penumpang kapal laut antar pulau muncul di Surabaya, Jawa Timur.

Dengan membayar Rp 100.000, seseorang bisa mendapatkan surat keterangan rapid test dengan hasil non reaktif tanpa harus melakukan tes.

Surat rapid test tersebut diperlukan sebagai syarat pembelian tiket untuk keberangkatan.

Baca juga: Dari Sekian Jenis Tes Covid-19, Mana yang Paling Akurat?

Menurut pemberitaan Kompas.com, Senin (21/12/2020), praktik culas tersebut dilakukan komplotan yang beroperasi di sekitar Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya.

Para pelaku yang terdiri dari pemilik agen travel, calo, dan pegawai puskesmas sekitar pelabuhan telah memalsukan tanda tangan dokter, stempel dan menggandakan surat.

Lantas apa bahayanya dan bagaimana mengukur tingkat efektivitas tes Covid-19?

Epidemiolog Dicky Budiman mengatakan bahwa dengan hasil tes palsu, maka jelas dapat meningkatkan potensi penularan virus corona.

Baca juga: Catat, 9 Daerah Ini Wajibkan Dokumen Rapid Test Antigen, Mana Saja?

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X