Emosi dan Pikiran Negatif Bisa Pengaruhi Organ Tubuh, Ini Penjelasan Medisnya

Kompas.com - 23/11/2020, 07:02 WIB
Ilustrasi emosi, berpikir positif Shutterstock/NtkrisIlustrasi emosi, berpikir positif

KOMPAS.com - Situasi pandemi virus corona seakan membalikkan keadaan setiap orang.

Penyebaran virus corona yang masih terus terjadi menimbulkan ketakutan, kekhawatiran, marah, kesedihan, bahkan mungkin memicu stress karena situasi yang tidak terbayangkan.

Perasaan-perasaan dan emosi negatif itu jika dirasakan secara berlebihan, dapat berdampak pada psikologis dan fisik.

Ada yang menyebut, perasaan dan pikiran negatif bisa memengaruhi organ-organ tubuh.

Benarkah demikian?

Ahli kesehatan jiwa, dr Dharmawan SpKJ membenarkan bahwa seseorang yang menyimpan emosi atau amarah sehingga menyebabkan stress atau berpikiran negatif akan berpengaruh pada kesehatan organ dalam tubuh.

"Ya, karena akan meningkatkan hormon stress kortisol dan mengaktifkan sistem saraf otonom yang akan merangsang adrenalin dan non-adrenalin sehingga tekanan darah akan naik dan agregasi trombosit naik, aterosklerosis juga naik," ujar Dharmawan saat dihubungi Kompas.com, Jumat (13/11/2020).

Kortisol adalah salah satu hormon steroid dan dibuat pada kelenjar adrenal. Sebagian besar sel di dalam tubuh memiliki reseptor kortisol.

Oleh karena itu, hormon ini banyak memengaruhi fungsi tubuh kita.

Menurut Dharmawan, hormon stress kortisol ini memicu penyakit-penyakit psikosomatik, seperti asma, neurodermatitis, serangan jantung, stroke, dan autoimun mudah terkena infeksi.

"Kortisol juga dapat menurunkan imunitas dan meningkatkan gula darah (diabetes tidak terkendali)," lanjut dia.

Baca juga: Menghilangkan Stress Bisa Jadi Obat Paling Baik untuk Pasien Covid-19

Psikosomatik

Melansir Britannica, gangguan psikosomatik atau dikenal sebagai gangguan psikofisiologis merupakan kondisi di mana tekanan psikologis yang berdampak buruk pada fungsi fisiologis (somatik) sampai pada titik stress.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Melihat Perbandingan Angka Kasus Covid-19 di Dunia dan Indonesia

Melihat Perbandingan Angka Kasus Covid-19 di Dunia dan Indonesia

Tren
Hari Ini dalam Sejarah: Gempa M 7,7 di Gujarat Sebabkan 20.000 Orang Meninggal

Hari Ini dalam Sejarah: Gempa M 7,7 di Gujarat Sebabkan 20.000 Orang Meninggal

Tren
Studi, Gorengan Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung

Studi, Gorengan Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung

Tren
Viral Video 'Jakarta Rasa Seoul' di Medsos, Ini Cerita Pembuatnya...

Viral Video "Jakarta Rasa Seoul" di Medsos, Ini Cerita Pembuatnya...

Tren
Sudah Disiplin 3M Tetap Terpapar Covid-19, Lantas Bagaimana?

Sudah Disiplin 3M Tetap Terpapar Covid-19, Lantas Bagaimana?

Tren
Laporan PBB: Dunia Kehilangan 255 Juta Lapangan Pekerjaan pada 2020

Laporan PBB: Dunia Kehilangan 255 Juta Lapangan Pekerjaan pada 2020

Tren
Masih Pandemi, Sampai Kapan Pembelajaran Jarak Jauh Dilakukan? Ini Penjelasan Kemendikbud...

Masih Pandemi, Sampai Kapan Pembelajaran Jarak Jauh Dilakukan? Ini Penjelasan Kemendikbud...

Tren
Update Covid-19 di Dunia 26 Januari: Tembus 100 Juta Kasus | Vaksin Moderna Diklaim Efektif pada Varian Baru Virus Corona

Update Covid-19 di Dunia 26 Januari: Tembus 100 Juta Kasus | Vaksin Moderna Diklaim Efektif pada Varian Baru Virus Corona

Tren
[HOAKS] Vaksin Berisi Robot Nano yang Digabung dengan Chip RFID

[HOAKS] Vaksin Berisi Robot Nano yang Digabung dengan Chip RFID

Tren
Jadwal CPNS 2021: Waktu Pendaftaran hingga Usulan dan Jenis Formasi

Jadwal CPNS 2021: Waktu Pendaftaran hingga Usulan dan Jenis Formasi

Tren
PPKM Jilid 2 Dimulai Hari Ini, Epidemiolog Sarankan Perkuat Testing dan Pelacakan

PPKM Jilid 2 Dimulai Hari Ini, Epidemiolog Sarankan Perkuat Testing dan Pelacakan

Tren
Simak, Ini Aturan dan Syarat Perjalanan PPKM Jilid 2 di Jawa-Bali

Simak, Ini Aturan dan Syarat Perjalanan PPKM Jilid 2 di Jawa-Bali

Tren
PPKM Jilid 2 Dimulai Hari Ini, Simak Begini Aturan Pembatasannya

PPKM Jilid 2 Dimulai Hari Ini, Simak Begini Aturan Pembatasannya

Tren
[POPULER TREN] WNA dari 30 Negara Dilarang Masuk AS | Viral Benda Bergerak di Kolam Bundaran HI

[POPULER TREN] WNA dari 30 Negara Dilarang Masuk AS | Viral Benda Bergerak di Kolam Bundaran HI

Tren
UPDATE: Ini Daftar 92 Daerah Berstatus Zona Merah Covid-19

UPDATE: Ini Daftar 92 Daerah Berstatus Zona Merah Covid-19

Tren
komentar
Close Ads X