Kompas.com - 19/11/2020, 20:15 WIB
Sejumlah thrift shop berpartisipasi dalam event USS Sunday Market, Minggu (25/8/2019). KOMPAS.com/Nabilla TashandraSejumlah thrift shop berpartisipasi dalam event USS Sunday Market, Minggu (25/8/2019).

KOMPAS.com - Sejumlah masyarakat tengah menggandrungi aktivitas membeli pakaian bekas yang dijual kembali di pasar atau dikenal thrifting.

Thrifting merupakan tindakan membeli barang bekas yang masih layak dipakai guna menghemat pengeluaran dan membantu ekologi dengan mengurangi limbah tekstil.

Selain itu, aktivitas thrifting juga menjadi peluang bisnis di tengah pandemi corona ini.

Beberapa orang berjualan di kios, pinggir jalan, bahkan merambah ke toko daring atau online shop.

Baca juga: Mengenal Fenomena Thrift, Upaya Penghematan dengan Beli Pakaian Bekas

Lantas, mengapa orang-orang cenderung menggemari thrifting?

Fashion Designer brand Rengganis dan Indische sekaligus Vice Executive Chairman Indonesian Fashion Chamber (IFC), Riri Rengganis mengatakan ada tiga faktor yang memicu orang-orang menyukai thrifting.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Pertama, thrifing menantang kreativitas dalam styling. Ada unsur suprise dalam berbelanja thrift, istilahnya ya lebih seru," ujar Riri saat dihubungi Kompas.com, Kamis (19/11/2020).

Ia mengatakan, pemicu kedua yakni karena barang-barang thrift lebih murah.

Baca juga: Viral Gerbong MRT Digunakan untuk Fashion Show, Ini Penjelasannya

Ketiga, adanya kesadaran akan sustainability (keberlanjutan), karena masyarakat mulai memahami bahwa baju bekas merupakan sumber limbah dunia yang sangat besar.

Selain itu, Riri menyampaikan bahwa kehadiran pakaian thrift ini perlu diperhatikan sumbernya, apakah termasuk impor atau barang bekas ilegal.

"Jadi sebetulnya kalau legal ya berarti untuk memutarkan ekonomi, memperpanjang masa pakai produk, yang mana itu baik untuk bumi," lanjut dia.

Baca juga: Viral, Unggahan Pemuda Asal Kediri Curi Bra dan Pakaian Dalam Wanita

Menurutnya, jika barang thrift yang dijual merupakan barang ilegal, artinya Indonesia dijadikan semacam tempat pembuangan dari negara-negara lain, di mana dampaknya akan negatif pada alam Indonesia, khususnya barang bekas tersebut selesai dipakai.

Ia menambahkan, barang bekas yang "fast fashion" cenderung tidak akan awet atau tidak bertahan lama.

Artinya, kalau laku sebagai barang bekas, dipakai sebentar lalu akan tetap menjadi sampah juga.

Baca juga: Penumpang KRL Kini Wajib Pakai Baju Lengan Panjang, Memangnya Efektif?

Sementara itu, jika suatu thrift store yang terkurasi dengan baik, mungkin lebih banyak sisi positifnya.

Misalnya, barang yang tersedia termasuk barang vintage, kualitas bagus, one-of-a-kind, dan memiliki nilai tinggi.

"Jadi, intinya kalau berbelanja thrift perlu dihindari yang impornya ilegal dan barangnya fast fashion," ujar Riri.

Baca juga: Mengapa Orang Lebih Suka Membeli Ponsel High End Meski Ilegal?

Harga produk thrift pantaskah mahal?

Menilik soal harga barang-barang thrift yang sempat disebut mahal bagi produk-produk tertentu, Riri mengatakan bahwa harga bergantung pada strategi penjual, psikologi pembeli, dan lainnya.

Riri menjelaskan, strategi penjual termasuk biaya sewa toko, misalnya atau biaya promosi yang tinggi. Hal inilah yang dapat menyebabkan tingginya harga pakaian thrift.

Sementara itu, ada pakaian thrift yang termasuk fast fashion dan vintage atau barang lama yang memiliki nilai jual tinggi.

Baca juga: Viral Sepekan, Virus Corona Menyebar Lewat Ponsel hingga Fashion Show di MRT

Tentu tingginya harga barang thrift yang menjadi polemik tersendiri.

"Sebagai pembeli harus riset dulu brand-nya masing-masing. Tahu harga jual barunya berapa, dan apakah diproduksi secara massal dan tahun koleksinya. Dari satu situ baru bisa menilai apakah barang tersebut layak harganya, dan termasuk vintage atau tidak," katanya lagi.

Tidak setuju jika barang thrift dijual mahal

Barang bukti yang merupakan tekstil, pakaian bekas, dan sepatu ilegal, yang diselundupkan dari China ke Indonesia, diperlihatkan polisi kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (12/9/2019). Kompas.com/ BONFILIO MAHENDRA WAHANAPUTRA LADJAR Barang bukti yang merupakan tekstil, pakaian bekas, dan sepatu ilegal, yang diselundupkan dari China ke Indonesia, diperlihatkan polisi kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (12/9/2019).

Sementara itu, perancang busana brand KOYKO sekaligus pengajar di JFart School di Jakarta, Koko Rudi mengatakan, ia tidak setuju barang thrift dijual dengan harga mahal.

"Enggak setuju (dijual mahal), karena itu kan barang yang sudah lama atau barang bekas, dan jelas banyak risiko juga buat kita. Kita harus tahu betul kebersihan dalam baju tersebut," ujar Koko kepada Kompas.com, Kamis (19/11/2020).

Koko menyampaikan, barang-barang thrift yang dapat dikategorikan memiliki nilai jual lebih adalah produk tersebut dari brand ternama atau dari desainer ternama.

"Bisa juga karena baru sekali pakai, namun balik lagi kita harus tahu barang tersebut apakah masih bisa dipakai jangka panjang atau tidak," kata dia.

Baca juga: Kasus Harley di Garuda, Mengapa Banyak Orang Suka Barang Mewah?

Ia menjelaskan, cara membedakan mana barang vintage atau yang memiliki "nilai" jual tinggi dengan barang biasa yakni untuk fast fashion dapat dilihat dari bahan yang digunakan dan materialnya.

Sedangkan untuk yang vintage, biasanya dapat dilihat dari model, bentuk dan hasil akhirnya.

Menurutnya, pakaian vintage lebih mengutamakan desain ketimbang daya pakai, bahan, dan material yang digunakan.

"Jadi mereka pada intinya fokus pada konsep karena mengikuti tren yang ada, makanya kadang beberapa agak mahal," imbuh dia.

Baca juga: Pelanggaran Etik Firli Bahuri, Gaya Hidup Mewah, dan Sanksi yang Dinilai Terlalu Ringan...


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.