Indonesia Disebut Alami Gelombang Panas, Ini Penjelasan BMKG

Kompas.com - 14/11/2020, 13:34 WIB
Ilustrasi cuaca panas shutterstockIlustrasi cuaca panas
Penulis Mela Arnani
|

KOMPAS.com - Sebuah pesan yang menginformasikan bahwa Indonesia mengalami gelombang panas beredar luas di aplikasi perpesanan WhatsApp.

Dalam pesan tersebut, disebutkan suhu di beberapa tempat telah mencapai 38 derajat celsius atau lebih, bahkan di siang hari dapat mencapai 40 derajat celsius.

Selain mengabarkan terkait gelombang panas yang melanda Indonesia, pesan tersebut juga mengimbau siapa pun untuk tidak minum air es atau air dingin karena dapat membuat pembuluh darah mikro pecah.

Selain itu, pembaca juga diminta untuk tidak mencuci tangan, muka, kaki, atau bagian tubuh yang panas terkena sengatan terik dengan air dingin.

Baca juga: Setelah Berolahraga, Sebaiknya Mandi Air Dingin atau Air Panas?

Di akhir pesan, disebutkan bahwa akhir-akhir ini cuaca panas di atas normal dan berbahaya jika langsung meminum minuman dingin.

Berikut bunyi pesannya:

Buat saudaraku semua
Siapkan diri menghadapi
Gelombang Panas

Banyak Minum ya

Hindari minum ES

Minum seteguk demi seteguk jangan langsung

Bisa sampai 40-50 derajat.
Silahkan kondisikan tubuh.

Baca juga: Banjir Bandang di Tengah Musim Kemarau, Mengapa Bisa Terjadi?

AWAS..!!!!!
GELOMBANG PANAS
KINI MELANDA NEGARA KITA
--------------------------------
Indonesia, Malaysia dan bbrp negara lain. saat ini sedang mengalami gelombang panas.

Apa tips yang harus dilakukan dan dihindari simak ya

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X