Komunikasi Manusia dengan Tanaman

Kompas.com - 14/11/2020, 10:10 WIB
Pekerja merawat tanaman dengan sistem hidroponik di Lombok Farmhouse, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (16/10/2020). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Dinas KPKP gencar melakukan program pertanian perkotaan (urban farming) dengan konsep pembudidayaan tanaman sistem hidroponik di kawasan penghijauan gang-gang Jakarta dan area RPTRA. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGPekerja merawat tanaman dengan sistem hidroponik di Lombok Farmhouse, Menteng, Jakarta Pusat, Jumat (16/10/2020). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Dinas KPKP gencar melakukan program pertanian perkotaan (urban farming) dengan konsep pembudidayaan tanaman sistem hidroponik di kawasan penghijauan gang-gang Jakarta dan area RPTRA.

PADA tahun 70an abad XX di Jerman saya melakukan penelitian pengaruh musik terhadap tanaman. Diyakini oleh para saintis bahwa tanaman bisa tumbuh subur apabila diiringi alunan musik mahakarya Mozart atau Bach.

Disepakati bahwa musik klasik paling efektif untuk membuat tanaman tumbuh subur. Meski sebenarnya mahakarya Bach bukan tergolong klasik namun barok.

Skeptis

Terdorong skeptisisme, saya melakukan pengamatan terhadap dua tanaman sejenis. Pada posisi ruang cukup berjauhan satu dengan lainnya, bagi tanaman yang satu saya perdengarkan rekaman musik Mozart dari zaman Wina klasik sementara tanaman yang satu lagi saya paksa “mendengarkan” musik Schoenberg dari zaman Wina modern.

Kedua tanaman sejenis itu masing-masing saya paksa “mendengar” musik yang beda zaman, beda gaya bahkan juga beda suasana. Ternyata kedua tanaman sama-sama tumbuh subur.

Ketika saya perdengarkan rekaman musik Le Sacre du Printemps mahakarya Stravinski yang memang jauh lebih berisik ketimbang Mozart yang “menyenangkan” mau pun Schoenberg yang “memusingkan” pendengarnya, ternyata kedua tanaman tetap tumbuh subur.

Kesimpulan

Berdasar penelitian organoleptis amatiran tersebut, saya memberanikan diri memetik kesimpulan bahwa pada hakikatnya jika memang berpengaruh maka musik sekadar satu dari sekian banyak unsur yang bisa mempengaruhi kesuburan tanaman.

Di samping musik masih ada unsur lingkungan biologikal, metrologikal bahkan terutama emosional yaitu perhatian serta kepedulian manusia terhadap sang tanaman.

Sekitar lima puluh tahun kemudian di masa pagebluk Corona, hipotesa subyektif saya diperkuat oleh perangai para tanaman yang dirawat di kebun hidroponik Ibu Aylawati Sarwono di Jakarta.

Ketika para tanaman dirawat langsung oleh Ibu Ayla dengan penuh perhatian dan kepedulian maka semua ijo royo-royo tumbuh subur.

Namun ketika perawatan diserahkan kepada asisten yang profesional, langsung para tanaman tumbuh secara kurang subur bahkan kemudian melayu untuk akhirnya mati bersama.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X