Sang Nabi, Teka-Teki Sejarah Manusia

Kompas.com - 06/11/2020, 08:12 WIB
Foto file 29 Oktober 2020 ini menunjukkan sebuah masjid di Paris. AP/Thibault CamusFoto file 29 Oktober 2020 ini menunjukkan sebuah masjid di Paris.

NAMA negara yang pernah diharumkan seorang Muslim bernama Zinedine Zidane—dengan menjuarai ajang Piala Dunia (1998) dan Piala Eropa (2002), kini tercoreng-moreng lagi dengan prilaku pemimpinnya yang tak pantas ditiru.

Presiden mereka melontarkan kecaman tak berdasar pada Islam, lantaran api yang mereka sulut dari kesalahpahaman. Bukan cuma sekali Perancis cari perkara. Dulu pernah ada Charlie Hebdo, dan masih ada catatan lain yang sengaja tidak kami sertakan dalam risalah ini.

Memahami Perancis

Supaya duduk perkara menjadi jelas, perlu diketahui bahwa Perancis adalah sebuah negara laicite (sekular) karena kebebasan beragama rakyatnya murni hak konstitusional. Kendati, beberapa organisasi relijius seperti Saintologi, Anak Tuhan, Penyatuan Gereja, dan Orde Ksatria Matahari, dianggap sebagai pemujaan.

Menurut Eurobarometer Poll (2005), 34 persen warga Perancis menanggapi bahwa mereka mempercayai adanya Tuhan. Sementara 27 persen menjawab mereka percaya suatu jenis ruh atau kekuatan yang hidup, dan 33 persen menyatakan mereka tidak percaya keduanya—termasuk Tuhan.

Survei lain menyatakan, 32 persen penduduk Perancis mengaku ateis, dan 32 persen lainnya meragukan keberadaan Tuhan, tetapi bukan ateis. Membingungkan bukan?

Konsep sekularisme dicanangkan di Perancis sejak 1905. Maka pemerintah mereka secara legal menolak pengakuan agama apa pun (kecuali peraturan seperti ulama militer dan Alsace-Moselle).

Sementara itu, Perancis mengakui organisasi religius, sesuai kriteria hukum formal yang tidak menggunakan doktrin keagamaan. Sebaliknya, organisasi relijius harus merelakan campur tangan pemerintah dalam pembuatan kebijakan.

Ketegangan sering terjadi mengenai diskriminasi tuduhan terhadap kaum minoritas, khususnya terhadap Muslim. Banyak versi mengenai jumlah Muslim di Perancis hingga saat ini.

Dalam buku yang diterbitkan oleh Badan Intelijen Pusat Amerika (CIA), CIA World Factbook, menerangkan, ada sekitar 5-10 persen populasi Muslim di Perancis. Sekitar 6,5 juta jiwa dari 64,5 juta jumlah penduduk.

Teladan Rasulullah

Nah, daripada kita bertungkus lumus dalam perkara yang sama terus menerus, lebih baik kita renungkan lagi apa yang sesungguhnya harus dilakukan. Mari sejenak kita kembali ke masa di mana Rasulullah Muhammad Saw pernah hidup.

Usai menerima Wahyu perdana (QS. Al ‘Alaq [96]: 1-5) dan menyampaikannya secara tersembunyi, Beliau pun menerima (QS. asy Syu’ara [26]: 214) yang berisi, “dan berilah peringatan kepada para kerabatmu terdekat.” Lalu pada hari yang lain, Muhammad putra Abdullah pun naik ke bukit Shafa. Menyeru orang Quraisy berkumpul.

“Sekiranya sekarang aku berkata bahwa, musuh akan menyerang kalian pagi ini atau sore nanti, apakah kalian akan memercayainya?”

Tanpa dikomando, mereka serentak menjawab, “Ya!” Dasarnya sederhana saja. Bagi mereka, Muhammad adalah manusia paling jujur serta luhur budi pekertinya di antara mereka.

Setelah jawaban tersebut, Rasul berkata lagi, “Sungguh aku sekarang hendak memberi peringatan kepada kalian tentang akan datang adzab yang pedih.”

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X