Uji Coba Vaksin Corona Oxford Diklaim Picu Kekebalan Kuat pada Orang Tua

Kompas.com - 26/10/2020, 17:30 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi
Penulis Mela Arnani
|

KOMPAS.com - Hasil awal uji vaksin virus corona yang dikembangkan Universitas Oxford memberikan harapan bagi orang lanjut usia.

Dilansir Times of India, Senin (26/10/2020), vaksin virus corona ini diklaim menghasilkan respons kekebalan kuat pada orang tua, sebagai kelompok berisiko tinggi.

Vaksin tersebut merupakan kerja sama Oxford dengan perusahaan biofarmasi AstraZeneca.

Selain itu, vaksin memicu antibodi pelindung dan sel-T pada kelompok usia yang lebih tua.

Hasil ini dilaporkan Financial Times (FT) pada Senin (26/10/2020).

Baca juga: Perusahaan di Australia Akan Buat Vaksin Covid-19 Non-Protein

Para peneliti didorong untuk mencari bukti terkait vaksin dapat menyelamatkan orang tua dari penyakit serius atau kematian akibat virus di kemudian hari.

Temuan ini menguatkan data yang dirilis pada Juli 2020, yang menunjukkan vaksin menghasilkan tanggapan kekebalan yang kuat pada sekelompok orang dewasa sehat berusia 18-55 tahun, dari tes darah imunogenisitas.

Kendati begitu, FT memperingatkan tes imunogenisitas positif tak menjamin vaksin pada akhirnya terbukti aman dan efektif pada orang tua.

AstraZeneca yang mengembangkan vaksin bersama para peneliti Universitas Oxford dipandang sebagai pelopor dalam perlombaan untuk memproduksi vaksin Covid-19.

FT berharap rincian temuan segera dipublikasikan di jurnal klinis.

Baca juga: Mengenal 9 Kandidat Vaksin Virus Corona

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar
Close Ads X