Melihat Letusan Besar Gunung Merapi 10 Tahun Lalu...

Kompas.com - 26/10/2020, 15:03 WIB
Gunung Merapi di Jawa Tengah mengalami erupsi dan memuntahkan asap dengan tinggi kolom mencapai 5.000 meter dari puncak pada Jumat (27/3/2020). ANTARA/HO/BPPTKG/pri. antaranewsGunung Merapi di Jawa Tengah mengalami erupsi dan memuntahkan asap dengan tinggi kolom mencapai 5.000 meter dari puncak pada Jumat (27/3/2020). ANTARA/HO/BPPTKG/pri.
Penulis Mela Arnani
|

KOMPAS.com - Erupsi hebat terjadi di Gunung Merapi terjadi sepuluh tahun lalu, 26 Oktober 2010.

Letusan dari gunung yang memiliki ketinggian 2.968 meter ini menewaskan ratusan warga, salah satunya adalah sang juru kunci gunung, mbah Maridjan.

Diberitakan Harian Kompas pada 26 Oktober 2010, sebelum erupsi, Gunung Merapi dinaikkan statusnya dari siaga menjadi awas.

Peningkatan ini membuat 40.000 warga yang tinggal di kawasan rawan bencana III atau dalam radius 10 kilometer dievakuasi.

Peningkatan aktivitas gunung diiringi dengan terlihatnya kawanan kera dan burung turun dari hutan ke kebun-kebun penduduk di Kabupaten Boyolali.

Tak hanya itu, warga di Dusun Karangbutan, Desa Sidorejo, Klaten, juga merasakan adanya peningkatan suhu udara.

 Baca juga: BPPTKG Sebut Erupsi Merapi Selanjutnya Makin Dekat, Tak Sebesar Letusan 2010

Meski status menjadi awas, juru kunci Gunung Merapi saat itu mbah Marijan, tetap beraktivitas normal.

Mbah Marijan yang dilantik Sultan Hamengku Buwono (HB) IX sebagai juru kunci Gunung Merapi pada 1983 itu enggan meninggalkan desanya.

Padahal, Dusun Kinahrejo, Umbulharjo, Cangkringan, Sleman, hanya berjarak kurang lebih 4 km dari puncak Merapi.

Erupsi Gunung Merapi pun merenggut nyawa mbah Marijan. Ia ditemukan meninggal di rumahnya.

Baca juga: Ada Peningkatan Aktivitas Kegempaan Hybrid di Merapi, Apa Artinya?

Halaman Selanjutnya
Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X