Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hari Dokter Nasional, Bagaimana Sejarahnya?

Kompas.com - 24/10/2020, 13:33 WIB
Nur Rohmi Aida,
Sari Hardiyanto

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Hari Dokter Nasional diperingati setiap 24 Oktober. Peringatan Hari Dokter Nasional sendiri tak lepas dari hari jadi Ikatan Dokter Indonesia (IDI) pada 1950.

Selama pandemi, setidaknya 130 dokter meninggal dunia akibat terpapar Covid-19.

Data tersebut berdasarkan catatan IDI hingga 3 Oktober 2020 atau sehari setelah pandemi Covid-19 tepat tujuh bulan terjadi di Indonesia.

Baca juga: 130 Dokter Meninggal akibat Covid-19, Dokter Umum Paling Banyak

Lantas, bagaimana sejarah peringatan Hari Dokter Nasional tersebut?

Sejarah Hari Dokter Nasional

Hari Dokter Nasional dikumandangkan pertama kali pada setiap 24 Oktober saat Muktamar Ikatan Dokter Indonesia (IDI) di Ujungpandang pada 22-27 Oktober 1994.

Hal itu sebagaimana disampaikan Ketua IDI Jakarta Pusat, Agus Purwadianto berdasarkan catatan Harian Kompas, Selasa (22/10/1994).

“Dalam muktamar kali ini, InsyaAllah juga akan dikumandangkan pertama kali soal 'Hari Dokter' pada setiap tanggal 24 Oktober,” kata dia.

Baca juga: BUMN Perum Jasa Tirta I Buka Lowongan untuk Dokter dan Akuntan, Berminat?

Sejumlah dokter bersama tenaga medis lainnya melaksanakan shalat jenazah untuk almarhum dr Zulkifli Sp.P, dokter senior spesialis paru yang meninggal setelah positif Covid-19, saat pelepasan terakhir jenazah di halaman Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Zainoel Abidin, Banda Aceh, Selasa (29/9/2020). Dinas Kesehatan Provinsi Aceh menyatakan, almarhum menjadi dokter keempat di Aceh yang meninggal akibat Covid-19.ANTARA FOTO/AMPELSA Sejumlah dokter bersama tenaga medis lainnya melaksanakan shalat jenazah untuk almarhum dr Zulkifli Sp.P, dokter senior spesialis paru yang meninggal setelah positif Covid-19, saat pelepasan terakhir jenazah di halaman Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Zainoel Abidin, Banda Aceh, Selasa (29/9/2020). Dinas Kesehatan Provinsi Aceh menyatakan, almarhum menjadi dokter keempat di Aceh yang meninggal akibat Covid-19.

Adapun pencetusan Hari Dokter sendiri, imbuhnya dicetuskan dengan diilhami oleh peristiwa 24 Oktober 1950 di mana saat itu organisasi IDI didirikan sebagai organisasi profesi kedokteran yang para pemimpin dan anggotanya hanya dokter Indonesia dan tak ada lagi dokter asingnya (Belanda).

Pencetusan salah satu hari sebagai Hari Dokter Nasional menurut Agus bukanlah suatu yang berlebihan.

Hal ini karena dari sejarahnya, para dokter telah mencetak prestasi dalam kurun waktu penjajahan, kemerdekaan maupun di era pembangunan.

Baca juga: Tanggapan IDI soal Tudingan Kasus Corona merupakan Proyek Memperkaya Dokter

Sebagaimana diketahui, pada masa lalu Gerakan Kebangkitan Nasional banyak dimotori oleh dokter seperti Wahidin Soedirohusodo, Soetomo dan sebagainya.

Saat IDI dibentuk pada 1950, organisasi ini juga telah disebar ke berbagai karisidenan hingga kemudian muncullah istilah dokabu (dokter kabupaten) yang digunakan untuk penyebutan mereka yang mengabdi di daerah.

Menurutnya, diakuinya Hari Dokter Nasional tersebut merupakan bukti bahwa profesi dokter adalah profesi mulia dan sekaligus menjadi sarana bagi kelompok profesi ini untuk menjaga tradisi kemuliaan dengan tidak jatuh dalam kebrutalan moral.

Baca juga: Ramai soal Penolakan Jenazah Covid-19, Dokter: Pasien Meninggal, Virus Pun Mati

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Komentar
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com