KRL Jogja-Solo Siap Beroperasi Januari 2021, Ini Stasiun yang Dilewati

Kompas.com - 14/10/2020, 09:36 WIB
Sejumlah rangkaian kereta rel listrik terpakir di Dipo Depok, Jawa Barat, Senin (23/3/2020). PT Kereta Commuter Indonesia membatalkan pembatasan jam operasional dan akan mengembalikan jam operasional Kereta rel listrik (KRL) menjadi normal mulai Senin (20/3) pukul 15.00 WIB imbas padatnya penumpang pada pagi harinya. ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha/aww. ANTARA FOTO/ASPRILLA DWI ADHASejumlah rangkaian kereta rel listrik terpakir di Dipo Depok, Jawa Barat, Senin (23/3/2020). PT Kereta Commuter Indonesia membatalkan pembatasan jam operasional dan akan mengembalikan jam operasional Kereta rel listrik (KRL) menjadi normal mulai Senin (20/3) pukul 15.00 WIB imbas padatnya penumpang pada pagi harinya. ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha/aww.

KOMPAS.com - Kereta rel listrik (KRL) yang bakal menggantikan kereta api (KA) lokal Prambanan Ekspres (Prameks), akan segera beroperasi dalam waktu dekat.

PT Kereta Commuter Indonesia (KCI) selaku operator KRL Jogja-Solo, mengaku akan mengikuti kebijakan dari pemerintah nantinya.

Manager External Relations PT Kereta Commuter Indonesia (KCI), Adli Hakim mengatakan, pihaknya saat ini masih fokus dalam pelayanan KA lokal Jogja-Solo, yakni KA Prameks per 1 Oktober 2020.

"Kami siapkan petugas-petugasnya dan fasilitas-fasilitas layanan penunjangnya di stasiun-stasiun yang memang menjadi pemberhentian Prameks. Nantinya petugas dan fasilitas layanan ini juga akan melayani saat KRL sudah beroperasi," ucap Adli saat dihubungi Kompas.com.

Namun mengenai prasarana perkeretaapian dan pengaturan perjalanan kereta api terkait operasional KRL tersebut pihaknya belum dapat memberikan penjelasan lebih lanjut. 

Dia mengaku masih menunggu dan akan mengikuti kebijakan dari pemerintah.

"Mengenai jumlah stasiun karena berkaitan dengan prasarana perkeretaapian dan pengaturan perjalanan kereta api, kami akan mengikuti kebijakan dari pemerintah nantinya," ucap Adli.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Kereta Prameks Akan Pensiun, Ini Sejarahnya dari 1960 hingga Kini

Berhenti 11 stasiun

Petugas sedang melakukan pengecekan gerbong rangkaian kereta api di Stasiun Purwosari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (15/11/2017).KOMPAS.com/Labib Zamani Petugas sedang melakukan pengecekan gerbong rangkaian kereta api di Stasiun Purwosari, Solo, Jawa Tengah, Rabu (15/11/2017).

Sementara itu Kepala Balai Teknik Perkeretaapian Wilayah Jawa Bagian Tengah Nur Setiawan Sidik mengungkapkan, KRL Jogja-Solo akan mulai beroperasi penuh pada Januari 2021 mendatang dan menggantikan KA Prameks.

Kereta ini akan berhenti di semua stasiun antara Solo dan Jogja, atau sebanyak 11 stasiun.

"Ya (11 stasiun). Tapi masih dalam tahap evaluasi," kata Sidik saat dihubungi Kompas.com, Rabu (14/10/2020).

Adapun 11 stasiun tersebut di antaranya, Stasiun Yogyakarta, Lempuyangan, Maguwo, Brambanan, Srowot, Klaten, Ceper, Delanggu, Gawok, Purwosari, dan Solo Balapan.

Sidik menambahkan, KRL Jogja-Solo untuk tahap pertama yang dioperasikan terlebih dahulu adalah relasi Jogja-Klaten dengan masa uji coba pada awal November 2020.

"Untuk Jogja-Klaten awal November. Kalau lancar, kita coba Klaten-Solo akhir tahun ini," ungkap Sidik.

Baca juga: Digantikan KRL, KA Prameks Jogja-Solo Bakal Pensiun di Akhir 2020

Selama masa uji coba tersebut, ia memastikan perjalanan KA Prameks masih akan tetap beroperasi.

Mengenai jumlah dan spesifikasi kereta, Sidik mengatakan bahwa KRL ini merupakan kerjasama antara PT INKA dan Jerman yang pelaksanaan produksinya di PT INKA.

Hingga saat ini, lanjutnya, sudah ada tiga train set dari total keseluruhan 10 train set.

"KRL kan juga sudah diuji coba di Jakarta, tapi secara prasarana dan sarana di Jogja-Solo belum. Belum bisa ditentukan akan ada berapa kali uji coba," katanya.

Mengenai harga tiket, menurut rencana pihaknya akan mematok tarif sesuai dengan kereta Prameks.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.