Hari Kesehatan Mental Sedunia: Apa Itu Kesehatan Mental dan Cara Menjaganya

Kompas.com - 10/10/2020, 17:12 WIB
Ilustrasi kesehatan mental. DOK. PIXABAYIlustrasi kesehatan mental.

KOMPAS.com - Hari ini, 10 Oktober 2020, merupakan peringatan Hari Kesehatan Mental Sedunia atau World Mental Health Day.

Peringatan Hari Kesehatan Mental Sedunia diperingati setiap tahun pada 10 Oktober.

Situasi pandemi saat ini, membuat pembahasan tentang kesehatan mental menjadi perbincangan menarik.

Dengan segala perubahan yang terjadi karena pandemi virus corona, masyarakat dunia perlu menyesuaikan diri.

Situasi yang terkadang memengaruhi situasi psikologis yang bisa berdampak pada kesehatan mental.

Apa itu kesehatan mental dan apa saja yang perlu kita ketahui? 

Dilansir dari Medical News Today, 13 April 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menekankan bahwa kesehatan mental merupakan kondisi mental yang tidak adanya gangguan atau kecacatan mental.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Disebutkan pula, puncak kesehatan mental tidak hanya tentang menghindari kondisi aktif, tetapi juga menjaga kesehatan dan kebahagiaan yang berkelanjutan.

Kesehatan mental mengacu pada kesejahteraan kognitif, perilaku, dan emosional.

Hal inilah yang mengatur bagaimana cara orang berpikir, merasakan, dan berperilaku.

Selain itu, kesehatan mental juga dapat memengaruhi kehidupan sehari-hari, hubungan atau relasi, dan kesehatan fisik.

Misalnya, orang yang mengalami gangguan kesehatan mental bisa stress, depresi, dan merasakan kecemasan yang dapat memengaruhi kesehatan mental serta mengganggu rutinitas seseorang.

Oleh karena itu, dengan menjaga kesehatan mental, seseorang akan lebih menikmati hidup.

Ia dapat memperoleh keseimbangan antara aktivitas hidup, tanggung jawab, dan upaya mencapai ketahanan psikologis.

Baca juga: Hari Kesehatan Jiwa Sedunia: Ribuan Orang Dipasung karena Kesehatan Mental

Data gangguan kesehatan mental

WHO juga menekankan, menjaga dan memulihkan kesehatan mental sangat penting bagi individu, serta di berbagai komunitas dan masyarakat di seluruh dunia.

Menurut National Institute of Mental Health (NIMH), diperkirakan 11,2 juta orang dewasa di AS, atau sekitar 4,5 persen orang dewasa, memiliki kondisi psikologis yang parah pada 2017.

Sementara, National Alliance on Mental Illness memperkirakan, 1 dari 5 orang dewasa mengalami masalah kesehatan mental setiap tahunnya.

Data terbaru yang dirilis oleh WHO saat pandemi corona, menunjukkan, ada penambahan kasus gangguan kesehatan mental secara signifikan di sejumlah negara.

Menurut data dari situs resmi WHO, mereka melakukan survei di 130 negara. Hasilnya, ada dampak buruk Covid-19 pada akses layanan kesehatan mental.

Survei ini dilakukan pada Juni hingga Agustus 2020.

Tujuan dilakukannya survei ini adalah untuk mengevaluasi bagaimana penyediaan layanan mental, neurologis, dan penggunaan zat telah berubah akibat Covid-19, jenis layanan yang telah terganggu, dan bagaimana negara-negara beradaptasi untuk mengatasi tantangan ini.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X