INDEF soal UU Cipta Kerja: Indonesia Sebenarnya Turun Kelas

Kompas.com - 07/10/2020, 18:30 WIB
Pengesahan UU Cipta Kerja oleh DPR RI, Senin (05/10/2020). (Dok. Kominfo) Pengesahan UU Cipta Kerja oleh DPR RI, Senin (05/10/2020).

KOMPAS.com - Sejak awal pembahasan hingga disahkan pada Senin (5/10/2020) oleh DPR dalam rapat paripurna, UU Cipta Kerja menerima banyak penolakan dari berbagai elemen masyarakat.

Mulai pekerja dan buruh, pencinta lingkungan, akademisi, bahkan pihak investor global.

Masing-masing mengemukakan alasannya tidak sependapat jika omnibus law ini diterapkan. Mayoritas menyuarakan UU Cipta Kerja hanya mendatangkan keuntungan bagi para pengusaha, namun tidak masyarakat pekerja.

Selain itu, kemudahan investasi asing yang dijanjikan Indonesia dinilai berpotensi merusak lingkungan hidup, karena peizinan pendirian usaha yang dipermudah.

Sebelumnya, diberitakan Kompas.com pada 15 September 2020, Deputi Promosi Penanaman Modal Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Ikmal Lukman mengungkapkan selama ini investor asing lebih tertarik menanamkan modalnya di negara Asia Tenggara lain, misalnya Vietnam, Thailand, dan Filipina.

Alasannya adalah di sana upah buruh, pajak, dan harga lahan lebih murah dibandingkan dengan Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: RUU Cipta Kerja, Pemerintah Sebut Harga Lahan hingga Upah Buruh Penghambat Investor

"Dan paling kurang menarik lagi adalah tingkat kenaikan rata-rata upah (buruh di Indonesia) per tahunnya. Indonesia kenaikan upah rata-rata 8,7 persen dan ada tarif-tarif lain yang kita belum bisa bersaing dengan negara-negara di ASEAN lainnya," kata Lukman.

Sementara itu, Kompas.com pada Senin (5/10/2020) memberitakan, Menteri Koordinator bidang Ekonomi Airlangga Hartarto mengatakan UU Cipta Kerja ditujukan untuk menyelesaikan permasalahan yang menghambat peningkatan investasi dan pembukaan lapangan kerja di Indonesia.

Ini dilakukan melalui penyederhanaan sistem birokrasi dan perizinan, memberi kemudahan bagi pelaku usaha terutama UMKM, ekosistem investasi yang kondusif, hingga penciptaan lapangan kerja.

Lalu, apakah UU Cipta Kerja menarik minat para investor ke Indonesia?

Halaman:
Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.