Kesulitan dan Keluhan karena Pandemi, Bukan Kamu Saja yang Punya

Kompas.com - 05/10/2020, 11:17 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Hai, apa kabarmu di bulan baru? Oktober sudah kita lalui bersama nyaris sepekan.

Selain hujan yang makin kerap turun seperti di tempat saya tinggal di pinggiran Jakarta, Oktober juga meningatkan kita bahwa tahun baru 2021 sudah menjelang.

Kesadaran tahun baru itu muncul di setiap Oktober karena perencanaan setahun ke depan rutin dilakukan. Para manajer, biasanya disibukkan dengan business plan minggu-minggu ini.

Ada sejumlah teman bertanya, apakah tidak sia-sia membuat perencanaan setahun ke depan di tengah situasi yang tidak pasti karena pandemi?

Sulit menjawabnya karena profesi futurolog sudah lama punah karena selalu salah. Tidak ada orang atau profesi yang bisa secara tepat menebak masa depan. 

Namun, meskipun tampak akan sia-sia karena ketidakpastian dan adanya peluang besar perubahan, membuat perencanaan tetap diperlukan.

Saya mengibaratkan seperti kapal di lautan dengan gelombang dan angin yang tidak pasti. Ketika kapal itu punya tujuan, gelombang dan angin yang menghantam bisa diajak bekerja sama untuk mewujudkan tujuan. 

Sebaliknya, jika kapal tidak punya tujuan, setiap ada gelombang dan angin yang menggerakkan yang tidak menentu arahnya, akan dianggap sebagai tujuan. Membahayakan bukan?

Kapal yang sama

Ngomong-ngomong soal kapal, minggu lalu saya punya kesempatan sekitar satu jam bercakap-cakap one on one dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim.

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim saat meninjau persiapan SMAN 4 Kota Sukabumi untuk pembelajaran tatap muka di Sekolah, Rabu (08/07/2020).Dok. Disdik Jabar Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim saat meninjau persiapan SMAN 4 Kota Sukabumi untuk pembelajaran tatap muka di Sekolah, Rabu (08/07/2020).
Nadiem adalah satu-satunya menteri yang dipanggil Mas di kabinet Presiden Joko Widodo. Panggilan Mas disematkan karena usianya yang relatif muda. Lahir 4 Juli 1984 di Singapura, Nadiem saat ini berusia 36 tahun.

Soal kapal disebut Mas Menteri ketika saya tanya apa yang bisa dipetik dari situasi krisis dan sulit karena pandemi? 

Setelah menarik napas, Nadiem mengatakan, kita semua berada di kapal yang sama. Kesulitan bukan kita saja yang punya tetapi semua orang termasuk dirinya sebagai menteri, para CEO, pembantu rumah tangga, dan karyawan di bidang hospitality. 

Krisis ini krisis bersama. Kesulitan ini kesulitan bersama. Adaptasi yang dituntut karena kesulitan dan situasi krisis adalah adapatasi bersama-sama. 

Berikutnya, Nadiem mengatakan, dirinya tidak belajar banyak dari kesuksesan dan prestasi. Pembelajaran didapat justru ketika menghadapi kesulitan, tantangan, dan kegagalan.

Menurutnya, peristiwa-peristiwa negatif yang dialami banyak anak muda merupakan sarana pembelajaran untuk memperkuat otot-otot kebatinan, ketangguhan mental, dan fisik untuk menghadapi masa depan. 

Seorang Pelajar Belajar di Gunung Temulawak, Desa Petir, Kecamatan Rongkop, GunungkidulDokumentasi Kepala Dukuh Petir B Seorang Pelajar Belajar di Gunung Temulawak, Desa Petir, Kecamatan Rongkop, Gunungkidul
Sebagai menteri paling muda di kabinet, Nadiem mengatakan kepada anak-anak muda agar bersyukur mengalami situasi ini di masa muda. Kemampuan anak-anak muda melalui masa sulit ini akan membuat anak-anak muda tidak takut dengan tantangan apapun.

Halaman Selanjutnya
Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X