Simak, Ini 15 Makanan yang Sebaiknya Dihindari agar Sistem Imun Kuat

Kompas.com - 04/10/2020, 09:30 WIB
Ilustrasi roti tawar shutterstockIlustrasi roti tawar

KOMPAS.com - Saat pandemi, penting untuk menjaga imun atau kekebalan tubuh agar terhindar dari penyakit.

Jika kekebalan tubuh lemah, maka sistem kekebalan akan kesulitan melakukan tugasnya dan akibatnya Anda rentan tertular virus corona, flu, pilek, atau infeksi lainnya.

Ada makanan-makanan yang sebaiknya dikonsumsi untuk meningkatkan imun. Namun ada juga makanan yang sebaiknya dihindari.

Baca juga: Ancaman Kelaparan dan Potret Kondisi TKI di Malaysia Saat Pandemi Corona...

Berikut ini 15 makanan yang sebaiknya dihindari agar sistem imun kuat, dilansir Eat This, Jumat (19/6/2020).

1. Roti tawar

Roti tawar adalah penyebab utama untuk menekan sistem kekebalan, menurut Dr Josh Axe, DNM, CNS, DC, pendiri Ancient Nutrition dan DrAxe.com.

"Roti tawar, biskuit, kue, roti gulung, dan lain-lain. Yang dibuat dengan tepung terigu cenderung tinggi kalori dan rendah nutrisi. Sehingga dapat berkontribusi pada penambahan berat badan dan risiko yang terkait dengan obesitas/resistensi insulin," kata Axe.

Axe mengatakan produk yang dibuat dari biji-bijian olahan seperti roti tawar juga cenderung mengandung aditif yang dapat menganggu sistem kekebalan tubuh.

Baca juga: Mengenal Eustres, Stres yang Bermanfaat bagi Tubuh

Bagi orang yang tidak dapat mentolerir gluten, itu bisa menjadi tekanan bagi seluruh sistem kekebalan.

Selain itu, roti tawar juga dapat menyebabkan peradangan dan mengurangi kemampuan tubuh untuk melindungi atau menyembuhkan dirinya sendiri menurut Pelatih Bersertifikat XPS, FMT, dan NASM, CJ Hammond.

"Ketika sistem kekebalan hanya sedikit menyebar untuk mengatur dan mencegah peradangan atau melawan penyakit, itu tidak akan memungkinkan tubuh untuk menggunakan sistem kekebalan secara maksimal," kata Hammond.

Baca juga: Bagaimana Cara Membedakan Flu dengan Covid-19?

2. Permen

Bukan rahasia lagi bahwa permen belum tentu yang paling sehat untuk Anda, tetapi sebenarnya tidak ada yang lebih buruk bagi sistem kekebalan Anda selain permen.

"Gula merusak sistem kekebalan Anda, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang," kata pakar nutrisi dan penulis Beating Sugar Addiction For Dummies, Dan DeFigio.

Dia mengutip penelitian yang menunjukkan bahwa mengonsumsi gula dapat menghambat kemampuan sel untuk menyerang bakteri asing.

Baca juga: 8 Makanan yang Baik untuk Penderita Diabetes

DeFigio mengatakan efek ini terjadi dengan cepat setelah makan gula dan berlangsung selama beberapa jam setelahnya.

"Jika Anda makan makanan manis beberapa kali sehari, Anda menjaga sistem kekebalan Anda dalam keadaan tertekan hampir terus-menerus," kata dia.

Jika dipertahankan dalam jangka panjang, kata Pelatih Kesehatan Holistik Kerri Axelrod itu, diet tinggi gula juga dapat menghancurkan flora usus yang semakin menekan sistem kekebalan.

"Flora bakteri yang tidak seimbang dengan, misalnya, terlalu banyak patogen oportunistik, dapat menggeser sistem kekebalan ke keadaan peradangan yang meningkat," katanya.

Baca juga: Selain Membuat Kulit Lebih Cantik, Ini Manfaat Tempe bagi Kesehatan

3. Kismis

Kismis dan buah kering lainnya dapat meningkatkan kadar gula.

"Bahkan jika Anda tidak makan makanan penutup atau makanan super manis, kemungkinan Anda melebihi enam sendok teh gula tambahan yang disarankan per hari untuk wanita dan sembilan sendok teh untuk pria," ujar Samantha Cassetty, MS, RD, nutrisi dan ahli kesehatan.

4. Jus buah

Menurut Axe jus buah adalah penyebab lain dari tambahan gula yang bisa sangat bermasalah.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Selain Raung, Berikut 5 Gunung yang Dinilai Mulai Aktif di Indonesia, Mana Saja?

Selain Raung, Berikut 5 Gunung yang Dinilai Mulai Aktif di Indonesia, Mana Saja?

Tren
Mengintip Spesifikasi Maung Pindad Versi Sipil yang Akan Dijual Mulai Rp 600 Jutaan

Mengintip Spesifikasi Maung Pindad Versi Sipil yang Akan Dijual Mulai Rp 600 Jutaan

Tren
Jam Buka dan Daftar 46 Stasiun di Jawa-Sumatra yang Layani Rapid Test Antigen

Jam Buka dan Daftar 46 Stasiun di Jawa-Sumatra yang Layani Rapid Test Antigen

Tren
PPKM Diperpanjang, Ini 52 Zona Merah di Jawa-Bali

PPKM Diperpanjang, Ini 52 Zona Merah di Jawa-Bali

Tren
Kemenkes: Vaksin Sinovac Berisi Virus Mati, Hampir Tak Mungkin Sebabkan Orang Terinfeksi

Kemenkes: Vaksin Sinovac Berisi Virus Mati, Hampir Tak Mungkin Sebabkan Orang Terinfeksi

Tren
Daftar Negara dengan Militer Terkuat di Dunia 2021, Indonesia Juara 1 di ASEAN, 20 Besar di Dunia

Daftar Negara dengan Militer Terkuat di Dunia 2021, Indonesia Juara 1 di ASEAN, 20 Besar di Dunia

Tren
Mengenal Lempeng Filipina Pemicu Gempa di Talaud, hingga Sejarah Gempanya

Mengenal Lempeng Filipina Pemicu Gempa di Talaud, hingga Sejarah Gempanya

Tren
Studi Temukan Vaksin Pfizer Kemungkinan Besar Efektif Lawan Varian Baru Virus Corona

Studi Temukan Vaksin Pfizer Kemungkinan Besar Efektif Lawan Varian Baru Virus Corona

Tren
Bupati Sleman Positif Covid-19 Meski Sudah Divaksin, Ini Kata Kemenkes

Bupati Sleman Positif Covid-19 Meski Sudah Divaksin, Ini Kata Kemenkes

Tren
[HOAKS] Vaksinasi Jokowi Gagal dan Harus Diulang

[HOAKS] Vaksinasi Jokowi Gagal dan Harus Diulang

Tren
INFOGRAFIK: 10 Negara dengan Paspor Terkuat dan Terlemah di Dunia 2021

INFOGRAFIK: 10 Negara dengan Paspor Terkuat dan Terlemah di Dunia 2021

Tren
Sudah Divaksin Apakah Jadi Kebal? Jangan Keliru Memahami, Simak Penjelasan Dokter

Sudah Divaksin Apakah Jadi Kebal? Jangan Keliru Memahami, Simak Penjelasan Dokter

Tren
Sensus Penduduk 2020: Jumlah Laki-laki Lebih Banyak daripada Perempuan

Sensus Penduduk 2020: Jumlah Laki-laki Lebih Banyak daripada Perempuan

Tren
Wacana Polantas Tak Lagi Menilang, Ini Pesan untuk Kapolri yang Baru

Wacana Polantas Tak Lagi Menilang, Ini Pesan untuk Kapolri yang Baru

Tren
Gempa di Talaud, Sulawesi Utara, Kerusakan Terjadi di Dua Kecamatan

Gempa di Talaud, Sulawesi Utara, Kerusakan Terjadi di Dua Kecamatan

Tren
komentar
Close Ads X