PSBB Pengetatan di Jakarta Disebut Efektif Tekan Kasus Covid-19

Kompas.com - 28/09/2020, 17:22 WIB
Foto aerial suasana lalu lalang kendaraan di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jakarta, Senin (14/9/2020). Pada hari pertama penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) jilid II atau PSBB pengetatan di DKI Jakarta, arus lalu lintas kendaraan di sekitar Bundaran HI terpantau lancar. ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWANFoto aerial suasana lalu lalang kendaraan di kawasan Bundaran Hotel Indonesia (HI), Jakarta, Senin (14/9/2020). Pada hari pertama penerapan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) jilid II atau PSBB pengetatan di DKI Jakarta, arus lalu lintas kendaraan di sekitar Bundaran HI terpantau lancar.

KOMPAS.com - Kasus infeksi virus corona di wilayah DKI Jakarta disebut menurun sejak Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) pengetatan pada 14-27 September 2020.

Penurunan itu bisa terlihat dari sejumlah hal, misalnya angka kasus aktif yang tercatat sejak sebelum dan setelah dilakukan PSBB terpantau turun sebesar 37 persen.

Dari data yang disampaikan Pemprov DKI Jakarta melalui akun Instagram @dki.jakarta, terjadi peningkatan kasus aktif pada 30 Agustus-11 September 2020 (12 hari). Ada penambahakan 3.864 kasus dari sebelumnya 7.960 menjadi 11.824 kasus aktif.

Artinya, ada peningkatan sebesar 49 persen.

Sementara, sejak diterapkannya PSBB pengetatan pada 11-23 September 2020 (12 hari), penambahan kasus aktif sebesar 12 persen, dari 11.824 menjadi 13.227 kasus.

Baca juga: Epidemiolog Sarankan Pengetatan PSBB Dilakukan di 9 Provinsi Prioritas

 
 
 
View this post on Instagram
 
 

Peningkatan kasus aktif di Jakarta melambat dari 49% menjadi 12% sejak Gubernur Anies Baswedan mengambil keputusan menarik rem darurat dan kembali memberlakukan PSBB ketat sejak 14 September lalu. Namun demikian, pelandaian kasus aktif bukanlah tujuan akhir. Kita masih harus bekerja bersama memutus rantai penularan. Ayo, ikut #jagajakarta selama periode pengetatan PSBB. Pemerintah tingkatkan 3T (Testing, Tracing, Treatment), warga terapkan 3M (Memakai masker, Menjaga jarak dan Mencuci tangan). Jangan lupa juga untuk tetap #dirumahaja jika tidak ada keperluan mendesak. #JakartaTanggapCorona #HadapiBersama #janganlupa3M #yukpakaimasker #cucitanganpakaisabun #jagajarak #psbbjakarta

A post shared by Pemprov DKI Jakarta (@dkijakarta) on Sep 25, 2020 at 8:56pm PDT

Selain penurunan kasus aktif, peningkatan kasus kesembuhan juga terpantau meski belum signifikan.

Pada periode sebelum PSBB di angka 30 persen, setelah PSBB menjadi 32 persen.

Hal yang sama juga disampaikan oleh pakar epidemiologi dari Universitas Indonesia, Pandu Riyono.

"Ya, keliahatannya seperti itu (ada penurunan)," kata Pandu saat dihubungi Kompas.com, Senin (28/9/2020).

Pandu mengungkapkan, merujuk data Fakultas Kesehatan Masyarakat UI soal grafik onset dan Rt Covid-19 di Jakarta, terjadi penurunan.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X