Temukan Kelemahan Virus Corona, Peneliti Inggris Optimistis Pengembangan Obat Covid-19 Berhasil

Kompas.com - 24/09/2020, 20:51 WIB
Ilustrasi virus corona SHUTTERSTOCK/creativenekoIlustrasi virus corona

KOMPAS.com - Peneliti di Sekolah Biokimia Bristol, University of Bristol, Inggris, berhasil menemukan adanya "kantong obat" di dalam protein SARS-CoV-2, virus penyebab Covid-19.

Peneliti menyebut "kantong obat" sebagai titik kelemahan dari virus corona.

Temuan itu nantinya dapat dijadikan senjata, atau obat anti-virus untuk menghentikan virus menginfeksi tubuh manusia.

Baca juga: Pemprov DKI Jakarta Buka Pendaftaran untuk Nakes Penanggulangan Covid-19, Ini Rinciannya...

Pemimpin penelitian, Profesor Christiane Schaffitzel mengatakan, SARS-CoV-2 dihiasi oleh banyak salinan glikoprotein, yang dikenal sebagai spike, yang memainkan peran penting dalam infektivitas virus.

Melansir Eurekalert (21/9/2020, spike mengikat permukaan sel manusia, yang memungkinkan virus corona menembus sel dan mulai bereplikasi dan menyebabkan kerusakan secara luas.

Dalam penelitian ini, Christiane dan Profesor Imre Berger dari Pusat Biologi Minimal Max Planck-Bristol menggunakan teknik electron cryo-microscopy (cryo-EM) untuk menganalisis spike dari SARS-CoV-2 pada resolusi yang mendekati atom.

Baca juga: 5 Hal yang Perlu Diketahui soal OTG pada Covid-19

Dengan berbagai metode, peneliti dapat melihat lebih jelas ke dalam spike untuk mengidentifikasi komposisi molekulernya.

Tanpa diduga, ditemukan bahwa virus corona menggunakan molekul kecil yang disebut asam linoleat (LA) untuk mengikat dirinya sendiri dan menyebar.

LA yakni asam lemak bebas yang sangat diperlukan untuk banyak fungsi seluler.

Tubuh manusia memang tak dapat menghasilkan LA, tapi tubuh menyerap molekul kecil melalui makanan.

Baca juga: Mengenal Apa Itu OTG dan Bagaimana Mengujinya?

Menariknya, LA memainkan peran penting dalam peradangan dan modulasi kekebalan, yang keduanya merupakan elemen kunci dari perkembangan penyakit Covid-19.

LA juga dibutuhkan untuk menjaga membran sel di paru-paru agar kita bisa bernapas dengan baik.

Di satu sisi, Berger mengaku bingung dengan hasil temuan tersebut.

Baca juga: Pro dan Kontra Menanggapi Pilkada di Tengah Pandemi Corona...

Sebab, virus yang saat ini menyebabkan kekacauan di muka bumi tersebut justru berpegang pada molekul ini, yang digunakannya untuk menghancurkan pertahanan tubuh manusia.

"Temuan kami memberikan hubungan langsung antara LA, manifestasi patologis Covid-19 dan virus itu sendiri. Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana mengubah pengetahuan baru ini melawan virus itu dan mengakhiri pandemi," kata Berger dikutip dari Mirror.

Para ilmuwan sebelumnya menemukan kantong yang sama di rhinovirus, dan mampu menghentikan virus itu menular.

Tim peneliti Bristol sendiri optimistis bahwa strategi yang sedang mereka rencanakan, yakni mengembangkan obat anti-virus, untuk melawan Covid-19 bisa berhasil.

"Temuan 'kantong obat' dalam protein SARS-CoV-2 ini bisa menjadi cara untuk mengembangkan obat anti-virus baru untuk mematikan dan menghilangkan virus sebelum memasuki sel manusia," tambahnya.

Baca juga: CDC Sebutkan Adanya Penyebaran Covid-19 di Pesawat, Ini Penjelasannya...

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo Infografik: Macam-macam Penularan Virus Corona


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X