Cek Fakta Sepekan: 5 Hoaks Seputar Seleksi CPNS dan Lowongan Pekerjaan

Kompas.com - 20/09/2020, 16:00 WIB
Ilustrasi hoaks. ThinkstockIlustrasi hoaks.
Penulis Tim Cek Fakta
|
EditorTim Cek Fakta
hoaks

hoaks!

Berdasarkan verifikasi Kompas.com sejauh ini, informasi ini tidak benar.

KOMPAS.com - Sepekan ini kabar bohong soal lowongan pekerjaan dan hasil seleksi CPNS beredar di media sosial dan pesan singkat WhatsApp.

Lowongan pekerjaan tersebut mencatut nama kepala lembaga hingga menteri. Satu ciri khas dari penipuan ini yakni permintaan data informasi seperti nomor ponsel. 

Berikut lima kabar bohong soal lowongan pekerjaan dan hasil seleksi rekrutmen yang dihimpun dan dibongkar tim Cek Fakta Kompas.com:

[HOAKS] Surat Pengangkatan CPNS Pemkab Sampang

Beredar surat palsu berisi keputusan pengangkatan CPNS di Kabupaten Sampang. Surat tersebut menampilkan nama, NIP, tempat tanggal lahir, jenis kelamin, dan pendidikan peserta CPNS dan penetapannya menjadi CPNS dengan masa percobaan.

Peserta tersebut diterima di unit kerja Kementerian Kesehatan Pemkab Sampang. Surat tersebut ditandatangani Kepala Badan Kepegawaian Negara, Bima Haria Wibisana.

BKN menyatakan surat tersebut bukan produk BKN. BKN menyatakan ditilik dari sudut pandang manapun, surat keputusan (SK) tersebut bukan produk BKN dan jelas palsu.

Informasi lengkap soal ini dapat Anda baca di sini:

[HOAKS] Surat Pengangkatan CPNS Pemkab Sampang

[HOAKS] Blog dan Nomor Ponsel Catut Kepala BKN Bima Haria Wibisana

Beredar blog dan nomor telepon seluler yang mencatut nama Kepala Badan Kepegawaian Negara (BKN), Bima Haria Wibisana.

Blog berisi foto Kepala BKN, Bima Haria Wibisana, dan data pribadi. Data pribadi mengatasnamakan Bima Haria Wibisana itu mencakup tanggal lahir, agama, nomor telepon, nama pasangan dan anak, serta riwayat pendidikan.

HOAKS ATAU FAKTA?

Jika Anda mengetahui ada berita viral yang hoaks atau fakta, silakan klik tombol laporkan hoaks di bawah ini

closeLaporkan Hoaks checkCek Fakta Lain
Halaman Selanjutnya
Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar
Close Ads X